Ditanya Masuk Kepengurusan Gerindra, Arief Poyuono Bilang Begini

loading...
Ditanya Masuk Kepengurusan Gerindra, Arief Poyuono Bilang Begini
Arief Poyuono. Foto/Dok SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Kader Partai Gerindra Arief Poyuono mengaku tidak tahu apakah dirinya masuk atau tidak dalam struktur kepengurusan Partai Gerindra 2020-2025. Pasalnya, ia sibuk mengurusi bantuan subsidi upah (BSU) Rp 600.000 kaum buruh yang menurutnya jauh lebih penting dari jabatan di partai.

"Waduh saya engga tahu.. Saya lagi sibuk ngurus kawan-kawan buruh yang belum pada dapat BLT Rp600 ribu. Yang mungkin jauh lebih penting daripada jabatan saya di partai. Agar kawan-kawan buruh bisa terbantukan dengan program dari pemerintah Jokowi dalam memenuhi kebutuhan belanja keluarga mereka," kata Arief saat dihubungi SINDO Media, Rabu (9/9/2020).

(Baca juga: Abaikan Permintaan Jubir Gerindra, Arief Poyuono Ogah Minta Maaf).

Sebab, lanjut mantan Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai Gerindra ini, banyak buruh yang belum mendapatkan BLT akibat perusahaan mereka tidak membayarkan iuran BPJS Ketenagakerjaan (BPJS TK/BP Jamsostek) hingga bulan Juni 2020 yang merupakan syarat mutlak penerima. "Dibandingkan dengan karyawan yang perusahaan yang membayarkan secara rutin tiap bulannya, mereka ada di urutan bawah," terang pegiat buruh itu.



(Baca juga: Prabowo dan Menhan China Bahas COVID-19 hingga Isu Asia Pasifik).

Ditanya apakah elite Gerindra mengajaknya berkomunikasi seusai Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Gerindra pada 8 Agustus lalu, politikus yang dikenal vokal ini mengaku tidak ada elite Gerindra yang menghubunginya. "Nggak ada (elite Gerindra yang hubungi)," jawabnya.

Diberitakan sebelumnya, Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) sudah menyelesaikan penyusunan struktur kepengurusan baru hasil Kongres Luar Biasa (KLB) di Padepokan Garuda Yaksa, Bojongkoneng, Hambalang, Bogor, Jawa Barat, Sabtu 8 Agustus 2020 atau tepat sebulan yang lalu. Struktur kepengurusan Gerindra sudah didaftarkan langsung oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Gerindra Ahmad Muzani beserta elite Gerindra lainnya ke Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham), Selasa (8/9/2020)dan diterima langsung Menkumham Yasonna H Laoly.(Baca juga: Daftar ke Menkumham, Gerindra Enggan Bocorkan Struktur Pengurus Baru).
(zik)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top