alexametrics

Berantas Korupsi di Parpol, Publik Diminta Patungan Dana Kampanye

loading...
Berantas Korupsi di Parpol, Publik Diminta Patungan Dana Kampanye
Foto/Ilustrasi/SINDOphoto/Dok
A+ A-
JAKARTA - Dalam rangka memberantas korupsi di dunia politik sampai ke akarnya, Ketua PSI Jakarta Michael Victor Sianipar menyatakan, pentingnya politisi dan partai politik (parpol) mempertanggungjawabkan pendanaan politik yang transparan dan bersih.

"Sudah banyak petinggi partai politik maupun pejabat pemerintahan dari partai politik tertangkap OTT KPK. Selain unsur memperkaya diri sendiri, sering terungkap adanya kaitan korupsi yang dilakukan dengan pendanaan partai," ungkap Michael, Minggu (17/3/2019).

Pihaknya menilai, belum ada parpol selama ini yang telah secara terbuka mengajak masyarakat menggalang dana untuk kegiatan partai politik dan juga kampanye.



Parpol lebih memilih mencari dana dari sumber-sumber yang tidak jelas. Bahkan dalam berbagai kasus korupsi yang terungkap, disinyalir pendanaan tersebut dicari dari proyek APBN/APBD.

"Apa pernah terdengar berita partai menggalang dana dari publik? Sudah menjadi rahasia umum kalau kampanye perlu biaya. Kalau biaya tidak berasal dari rakyat melalui sumbangan, lantas datangnya dari mana?" imbuh Michael.

Michael mengatakan, bahwa kader dan pendukung partainya telah banyak membantu operasional partai dan mendukung lahirnya PSI sebagai partai yang bersih dari praktik koruptif melalui partisipasi publik. Contohnya, dalam pembelian Kartu Sakti dan melalui acara-acara Patungan Rakyat yang diselenggarakan secara terbuka.

"Sejak 2017 PSI Jakarta telah mengadakan acara gala dinner Patungan Rakyat lima kali. Kami beberapa kali mengirim email blast ke anggota kami dan mengumumkan di sosmed mengajak partisipasi masyarakat dalam pendanaan partai. Tidak mungkin PSI bisa hidup dan caleg-caleg berkampanye kalau tidak didudukung secara finansial oleh masyarakat yang berpikiran maju dan mau berkorban juga," ujar Michael.

Selama ini, partianya di Jakarta telah menggalang dana dari publik melebihi Rp4.3 miliar dari hampir 800 penyumbang. Untuk kwartal pertama 2019 dan melalui acara Patungan Rakyat Akbar hari ini, PSI Jakarta berhasil mengumpulkan Rp2,35 miliar dari 245 penyumbang individu.

Semua donatur diminta melengkapi formulir donasi dengan nama lengkap, nomor KTP, dan NPWP. Partainya berusaha agar dana yang diterima bisa dipertanggung jawabkan dan dilaporkan ke KPU sesuai aturan yang berlaku. Donasi bisa dilakukan melalui website http://patungan.jakarta.psi.id/

"Bukti komitmen kami terhadap pemberantasan korupsi bukan sekedar di pidato di depan publik, tapi dari cara kami mengelola keuangan dan pendanaan yang bersih. Bagaimana bisa bersih dari korupsi saat duduk di kursi pemerintahan kalau di partainya saja tidak bersih? Ini beda kami dengan banyak partai lain. Di PSI kami dituntut bersih bahkan dari internal organisasi kami terlebih dulu," tutup Michael.
(maf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak