Laksamana Maeda di Antara Cerita Penyusunan Naskah Proklamasi

loading...
Laksamana Maeda di Antara Cerita Penyusunan Naskah Proklamasi
Muda Tadashi Maeda, perwira tinggi Angkatan Laut Kekaisaran Jepang di Hindia Belanda pada masa Perang Pasifik. FOTO/WIKIPEDIA
A+ A-
JAKARTA - Republik Indonesia sebentar lagi akan memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75. Pada 17 Agustus 1945 atau 75 tahun silam, Soekarno dan Mohammad Hatta menyatakan kemerdekaan Indonesia yang ditandai dengan pembacaan naskah proklamasi.

Kemerdekaan yang diraih merupakan hasil perjuangan terus-menerus dari segenap bangsa. Tak hanya warga Indonesia yang rela mempertaruhkan nyawa, beberapa warga asing juga secara suka rela ikut membantu untuk mewujudkan kemerdekaan Indonesia.

Salah satunya adalah Laksamana Muda Tadashi Maeda, perwira tinggi Angkatan Laut Kekaisaran Jepang di Hindia Belanda pada masa Perang Pasifik. Pria kelahiran Kagoshima, Jepang, 3 Maret 1898 itu mempersilakan kediamannya di Jalan Imam Bonjol, Nomor 1, Jakarta Pusat sebagai tempat penyusunan naskah proklamasi oleh Soekarno, Mohammad Hatta, dan Achmad Soebardjo, serta sang juru ketik Sayuti Melik. Rumah Maeda dianggap aman.(Baca juga: Peringati HUT RI, Lanal Melonguane Laksanakan Ekspedisi Merah Putih)

Maeda juga menjamin keamanan selama rapat karena dirinya adalah Kepala Perwakilan Kaigun (Angkatan Laut Kekaisaran Jepang). Sehingga, rumah Maeda merupakan extra territorial dan harus dihormati oleh Rikugun (Angkatan darat kekaisaran Jepang atau Kempetai).



Kini, rumah Maeda itu berubah menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi. Sebelumnya, kekalahan Jepang semakin dekat setelah Jepang dibom atom Sekutu pada 6 dan 9 Agustus 1945.

Semangat pemuda Indonesia untuk segera mencapai kemerdekaan pun bangkit saat itu. Tiga tokoh Indonesia yakni Soekarno, Mohammad Hatta, dan Radjiman Wedyodiningrat pada 12 Agustus 1945 dipanggil oleh Panglima Tertinggi Jepang di Asia Tenggara, Marsekal Terauchi di markas besarnya di Dalat (sekarang Ho Chi Minh ) di Vietnam.

Terauchi dalam pertemuan itu berjanji bakal memberi bangsa Indonesia kemerdekaan pada 24 Agustus 1945. Kemudian, Radio Asia Raya mengumumkan kekalahan Jepang pada 15 Agustus 1945. (Baca juga: Pemerintah Ajak Masyarakat Ikut Upacara Kemerdekaan Secara Virtual)



Berita Kaisar Jepang, Hirohito menyerah kepada Sekutu kemudian tersebar luas di seluruh kalangan pemuda dan rakyat Indonesia. Para pemuda dan rakyat Indonesia menginginkan pelaksanaan kemerdekaan dilakukan sesegera mungkin.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top