alexametrics

Dijuluki sebagai Pembawa Berita Kematian, Begini Respons Achmad Yurianto

loading...
Dijuluki sebagai Pembawa Berita Kematian, Begini Respons Achmad Yurianto
Peluncuran buku Anggota DPR Fraksi PAN Saleh Partaonan Daulay, mendadak penuh tawa saat Achmad Yurianto menyebut, dirinya dijuluki pembawa berita kematian. Foto/Istimewa
A+ A-
JAKARTA - Acara peluncuran buku Anggota Komisi IX DPR Fraksi PAN Saleh Partaonan Daulay yang berjudul 'Menghadang Corona: Advokasi Publik Di Masa Pandemik' mendadak penuh tawa saat Juru Bicara (Jubir) Gugus Tugas Percepatan Penanganan Pandemi Covid-19 (virus Corona), Achmad Yurianto menyebut, dirinya dijuluki sebagai pembawa berita kematian lantaran mengumumkan jumlah kasus positif dan juga yang meninggal akibat Covid-19 setiap harinya.

(Baca juga: Cegah Penyebaran Virus Corona Harus dari Lingkungan Terkecil)

"Kami sejak awal optimistis, masyarakat sejak awal diminta optimistis, bukan pesimistis. Ini yang sulit karena kami posisi sebagai juru bicara akhirnya harus menjawab masyarakat. Apa sih yang dibutuhkan masyarakat apakah informasi, bukan apa yang saya umumkan dengan data yang saya miliki," kata Yuri di Ruang Rapat Fraksi PAN, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Jumat (10/7/2020).

Karena itu Yuri menjelaskan, dirinya memanfaatkan waktu 15 menit di setiap konferensi pers perkembangan virus Corona dengan 10 menit edukasi lalu 5 menit terakhir pengumumkan data-data kasus terbaru. Namun sayangnya, yang dilihat hanya potongan 5 menit terakhir saja sehingga ia dijuluki sebagai pembawa berita kematian, sementara 10 menit edukasi hilang begitu saja.



"Yang selalu dilihat pada potongan 5 menit terakhir bahwa Achmad Yurianto adalah pembawa berita kematian," ucap Yuri disambut tawa orang-orang yang hadir dalam ruangan tersebut. (Baca juga: Kasus Positif Harian Capai 2.657, Jokowi: Ini Sudah Lampu Merah)

Direktur Jenderal (Dirjen) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes itu pun mencari cara agar masyarakat lebih mendengar edukasi ketimbang data-data itu dengan menyelipkan edukasi di tengah-tengah pengumuman data terbaru kasus Covid-19. Sayangnya, data itu disorot lagi saat ia memotong sesi data itu.



"Yang saya akali tidak dipotong-potong, data-data itu saya tambahi nilai edukasi. Begitu saya potong lagi itu dirangkai lagi," terangnya dibalas gelak tawa.

Karena itu, Yuri berterima kasih karena dijuluki sebagai pembawa berita kematian. Dan keadaan berubah saat Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkomifo) menunjuk dr Reisa Broto Asmoro sebagai rekannya, pandangan public berubah seketika bahwa Covid-19 tidak lagi menakutkan.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak