Febri Diansyah Akan Dampingi Putri Candrawathi Wajib Lapor ke Bareskrim

Jum'at, 30 September 2022 - 10:11 WIB
loading...
Febri Diansyah Akan Dampingi Putri Candrawathi Wajib Lapor ke Bareskrim
Febri Diansyah dan tim kuasa hukum lainnya akan mendampingi Putri Candrawathi wajib lapor ke Bareskrim Polri terkait kasus pembunuhan berencana Brigadir J. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Mantan Juru Bicara KPK Febri Diansyah dan tim kuasa hukum lainnya akan mendampingi Putri Candrawathi melakukan wajib lapor ke Bareskrim Polri terkait kasus pembunuhan berencana Brigadir J.

"Sebagai bentuk sikap koperatif, tim kuasa hukum akan mendampingi Bu Putri Candrawathi untuk melakukan wajib lapor ke Bareskrim Polri siang ini. Komitmen Tim dan Ibu Putri sama, yakni memenuhi semua kewajiban hukum seperti jadwal pemeriksaan sekaligus wajib lapor," kata Febri Diansyah kepada awak media, Jakarta, Jumat (30/9/2022).

Menurut Febri, secara paralel, karena berkas kasus tersebut telah dinyatakan P21, maka tim kuasa hukum akan fokus mempersiapkan proses tahap II bersama kliennya.

"Ibu Putri memiliki harapan proses persidangan dapat segera dilakukan dan berkomitmen memenuhi semua jadwal persidangan dan bersikap kooperatif. Ini merupakan wujud kepatuhan terhadap hukum yang berlaku," ujar Febri.

Baca juga: Ini Alasan Febri Diansyah Mau Jadi Pengacara Putri Candrawathi

Polri telah menetapkan lima orang tersangka dalam kasus pidana pembunuhan berencana Brigadir J. Mereka adalah, Ferdy Sambo, Bharada E, asisten rumah tangga sekaligus supir Kuat Ma'ruf dan Bripka Ricky Rizal, serta Istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi.

Dalam kasus ini, Polri memastikan bahwa tidak ada peristiwa tembak menembak. Faktanya adalah, Bharada E disuruh menembak Brigadir J oleh Ferdy Sambo.

Ferdy Sambo pun diduga memainkan perannya sebagai pihak yang melakukan skenario agar kasus Brigadir J muncul ke publik dengan isu baku tembak.

Dalam hal ini, Ferdy Sambo menembak dinding di lokasi kejadian dengan pistol milik Brigadir J agar seolah-olah itu merupakan tembak menembak.

Komisi Kode Etik Polri (KKEP) memutuskan untuk menjatuhkan sanksi kepada Ferdy Sambo berupa Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH).

Berkas penyidikan seluruh tersangka kasus pembunuhan berencana Brigadir J pun telah dinyatakan lengkap atau P-21 oleh Kejaksaan Agung. Dengan begitu, semua tersangka akan segera menghadapi proses persidangan.

Atas perbuatannya, mereka semua disangka melanggar Pasal 340 subsidair Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP.
(maf)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1858 seconds (11.252#12.26)