Perjuangkan Nasib Tenaga Honorer, Apkasi Gelar Rakor dengan Kemenpan RB

Kamis, 22 September 2022 - 20:24 WIB
loading...
Perjuangkan Nasib Tenaga Honorer, Apkasi Gelar Rakor dengan Kemenpan RB
Rakor Apkasi dengan Kemenpan RB, Kemendagri, Kemendikbudristek, Kemenkes, dan Kemenkeu di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Rabu (21/9/2022). FOTO/DOK.Humas KEMENPANRB
A A A
JAKARTA - Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia ( Apkasi ) menggelar rapat koordinasi dengan sejumlah kementerian untuk mencari titik temu mengenai permasalahan tenaga non Aparatur Sipil Negara (ASN) atau tenaga honorer di pemerintah daerah.

Rakor Apkasi dengan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB) bersama Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) ini berlangsung di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Rabu (21/9/2022).

Ketua Umum Apkasi Sutan Riska Tuanku Kerajaan mengatakan, rakor digelar untuk mendengarkan permasalahan yang dialami oleh daerah. Sutan menyebut, lebih dari 750 peserta hadir dalam rakor terdiri dari Bupati didampingi Sekretaris Daerah (Sekda) dan Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM). Kehadiran mereka menunjukkan bahwa daerah sangat antusias dan turut memberikan masukan agar pusat bisa mencari solusi terbaik.

Baca juga: Pendataan Non ASN 2022, Ini 7 Kategori yang Dipastikan Tidak Lolos

"Kami di Apkasi akan menampung semua permasalahan di daerah dan bagi rekan-rekan bupati yang mewakili Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Bali, NTT, NTB, Maluku, Papua maupun di daerah perbatasan dapat menyampaikan permasalahan dan usulan solusinya," kata Bupati Dharmasraya ini, Kamis (22/9/2022).

Sutan berharap Menpan RB Abdullah Azwar Anas memahami permasalahan tenaga honorer. Apalagi, Menpan RB pernah menjabat ketua Apkasi dan kepala daerah selama dua periode.

"Kami berharap Pak Menteri yang pernah menjadi Ketum Apkasi, pernah menjadi bupati dua periode tentu paham dengan permasalahan tenaga non ASN ini. Melalui rakor ini Apkasi akan memberikan rekomendasi kepada Presiden, Kemenpan RB dan kementerian terkait untuk dijadikan pertimbangan dan membuatkan kebijakan yang win-win solution," ujarnya.

Sutan mengakui, daerah tengah galau dengan permasalahan tenaga non ASN, terlebih mencuat wacana penghapusan tenaga non ASN atau tenaga honorer pada 2023.

"Seperti kita tahu, para tenaga non ASN ini banyak ditempatkan di garda terdepan dalam pelayanan masyarakat seperti guru, tenaga kesehatan, Satpol PP, pemadam kebakaran, dinas perhubungan, dan lain-lain. Termasuk mereka yang rela bertugas di daerah terpencil maupun daerah perbatasan yang tentu merasa khawatir akan kehilangan pekerjaannya," ucapnya.

Sutan mengatakan, penghapusan tenaga non ASN menimbulkan dilema tersendiri. Pasalnya, seleksi terbuka Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPK) terasa berat bagi tenaga honorer lama yang harus bersaing dengan sarjana yang baru lulus. Sementara itu, pengangkatan seluruh tenaga honorer menjadi PPPK oleh pemerintah daerah (pemda) juga tentu akan membebani APBD.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1284 seconds (11.97#12.26)