Mengulik Kabar Menculik Dewi, Istri Bung Karno di Tengah Badai G30S

Kamis, 15 September 2022 - 05:28 WIB
loading...
Mengulik Kabar Menculik Dewi, Istri Bung Karno di Tengah Badai G30S
Pertemuan tersebut dimaksudkan untuk mengetahui apa saja keinginan dan kebijaksanaan Presiden Soekarno pada saat-saat menjelang 30 September. Foto/Dok/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Upaya mengorek informasi mengenai berbagai hal yang berkaitan dengan peristiwa Gerakan 30 September (G30S) dilakukan melalui banyak cara. Pencarian dokumen terus dilakukan lewat penggerebekan pengikut gerakan tersebut. Selain itu juga lewat interogasi terhadap mereka yang ditangkap.

Seperti dikutip dari buku Memori Jenderal Yoga, Kamis (15/9/2022), tindakan pengamanan pun terus diperkuat. Kostrad yang didukung oleh pasukan RPKAD, Yon Kujang dan beberapa satuan lain tidak lagi bergerak sendiri, paling tidak adanya dukungan berbagai pihak. Maka pembersihan terhadap pengikut G30S semakin lancar.

Baca juga: Kondisi Mencekam Sebelum Percobaan Perebutan Kekuasaan, Peristiwa G30S/PKI

Kostrad misalnya menyiapkan dan mengkoordinasi briefing terhadap para anggota AURI yang baru tiba dari Beijing, mengenai persoalan yang sebenarnya terjadi pada tanggal 30 September malam. Sebelum briefing dilakukan, Pangkostrad menyuruh Yugo Sugomo untuk membicarakannya dengan Leo Wattimena, Komandan Operasi AURI.

Salah satu cara mengorek informasi dilakukan mencoba mempertemukan Pangkostrad dengan Ratna Sari Dewi, istri Bung Karno. Tentu saja upaya tersebut dilakukan dengan sangat hati-hati. Gagasannya berasal dari Martono (mantan Menteri Transmigrasi).

Pertemuan tersebut dimaksudkan untuk mengetahui apa saja keinginan dan kebijaksanaan Presiden Soekarno pada saat-saat menjelang 30 September. Tidak mudah mengatur pertemuan itu, karena Dewi adalah istri Presiden. Oleh karena itu diusahakan agar pertemuan dilakukan secara tidak resmi. Rencananya, Pangkostrad akan bertemu Dewi di lapangan golf.

Baca juga: Mahfud MD Ngaku Selalu Nonton Film G30S PKI, Ini Alasannya

Tidak jelas mengapa rencana yang sudah diatur sangat rahasia itu bocor. Tentu saja, info tersebut sampai kepada Presiden dengan penafsiran yang sudah keliru.

Suatu malam datang ke Kostrad beberapa orang yang mengaku sebagai utusan Presiden. Mereka mencari Yoga Sugomo dan Ali Moertopo untuk diminta menghadap Presiden. Tuduhan yang mereka lontarkan adalah, Kostrad akan menculik Dewi!

Kedatangan orang-orang tak dikenal itu disampaikan kepada Pangkostrad. Namun Keputusan dari panglima cukup tegas. "Ora usah mangkat (tidak usah berangkat)," kata Mayjen Soeharto.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2071 seconds (11.210#12.26)