Puan Ungkap DPR Belum Terima Usulan Kenaikan Harga BBM dari Pemerintah

Selasa, 16 Agustus 2022 - 15:10 WIB
loading...
Puan Ungkap DPR Belum Terima Usulan Kenaikan Harga BBM dari Pemerintah
Ketua DPR RI Puan Maharani (kanan) mengungkapkan bahwa hingga saat ini pemerintah belum mengusulkan terkait kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Foto/MPI/Dimas Choirul
A A A
JAKARTA - Ketua DPR RI Puan Maharani mengungkapkan bahwa hingga saat ini pemerintah belum mengusulkan terkait kenaikan harga bahan bakar minyak ( BBM ). DPR masih menunggu terkait adanya usulan tersebut.

"Secara teknis keputusan atau kebijakan naik atau tidaknya BBM itu adalah kewenangan pemerintah," kata Puan kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (16/8/2022).

Puan sampai saat ini juga belum mengetahui apakah pemerintah akan menaikkan harga BBM, meski harga BBM di luar negeri saat ini sudah sangat tinggi. "Sampai saat ini pemerintah masih memberikan subsidi hampir Rp502 triliun. Bahwa akan ada usulan tersebut kami menunggu saja dari pemerintah kalaupun APBN 2023 itu dianggap kuat dan mampu untuk menahan laju dari perkembangan BBM secara global ya kami masih menunggu. Nah sampai saat ini belum ada," pungkasnya.

Baca juga: Siap-siap Harga BBM Naik, Kemenko Perekonomian: Angkanya Tidak Terlalu Tinggi



Sebelumnya, Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono mengatakan bahwa pemerintah tengah mempertimbangkan kenaikan harga BBM berbagai jenis. Kenaikan harga BBM ini dilakukan dalam upaya menjaga kesehatan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2022.

Ia mengatakan, perhitungan kenaikan harga BBM sedang dilakukan berbagai kementerian dan lembaga (K/L) terkait. Termasuk dampak kenaikan inflasi yang bisa dihasilkan jika pemerintah memutuskan kenaikan BBM.

Susiwijono juga menuturkan, rencana kenaikan harga BBM sudah menjadi opsi pemerintah. Sebab selama ini pemerintah telah menahan harganya agar tidak berdampak langsung di masyarakat.

Baca: Jokowi Guyur Subsidi Energi Rp502 Triliun Agar Pertalite Tidak Naik

Tingginya harga minyak mentah dunia dakui menjadi beban baru bagi APBN, terlebih jika BBM terus ditahan harganya. Apalagi nilai keekonomian dengan harga yang ditetapkan pemerintah saat ini sudah sangat tinggi.

"Space APBN kita kan sudah cukup. Mungkin supaya harga jualnya ini tidak perlu tinggi antara harga jual dan keekonomian ini tinggi sekali. Kita sedang hitung perlu opsi kenaikan harga (atau tidak)," tuturnya di Gedung Sarinah, Senin (15/8/2022).

Dia memastikan jika pemerintah terpaksa menaikkan harga BBM, nilai kenaikannya tidak akan terlalu tinggi. "Kalaupun naik kita akan buat jangan terlalu berat," kata dia.

Tak hanya itu, pemerintah juga akan membagikan bantuan sosial (bansos) bagi masyarakat kelas menengah ke bawah. Utamanya mereka yang terdampak langsung. "Kalau ada kenaikan harga kita siapkan bansos-bansos lagi dan ini lebih fair," pungkasnya.
(rca)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1413 seconds (10.177#12.26)