Dicurangi saat Masuk Tentara, Tak Disangka Karier Prajurit Ini Melejit Jadi Jenderal TNI

Senin, 08 Agustus 2022 - 05:50 WIB
loading...
A A A
Pendidikan keras dan disiplin tinggi harus dijalani Budiman selama mengikuti pendidikan di Lembah Tidar. Tidak jarang Budiman harus menerima hukuman dari pelatih karena berbuat kesalahan. Bahkan, orang tua Budiman sampai harus puasa “mutih” (puasa hanya makan nasi dan garam serta minum air putih) selama 40 hari agar anaknya tak lagi dihajar palatih.

”Benar memang, sejak orang tua saya puasa mutih, saya tidak pernah disentuh oleh pelatih,” kenang Budiman dalam buku biografinya berjudul “Jenderal Budiman, Kasad Peduli Kesejahteraan Prajurit” yang diterbitkan Dinas Sejarah TNI Angkatan Darat (AD) dikutip SINDOnews, Senin (8/8/2022).

Setelah empat tahun digembleng di kawah Candradimuka Akmil, tepatnya pada 21 Desember 1978 Budiman bersama dengan 219 Tarunan lulusan AKABRI (AD, AL, AU dan Polri) dilantik Presiden Soeharto. Dalam Upacara Prasetya Perwira (Praspa) dan Sumpah Perwira, Budiman dinobatkan sebagai lulusan terbaik dan meraih dua lencana penghargaan sebagai Adhi Makayasa dan Tri Sakti Wiratama. ”Budiman itu, tidak belajar saja bisa jadi perwira hebat. Apalagi kalau belajar,” kata Letjen TNI (Purn) Johannes Suryo Prabowo.

Permintaan Maat dari Senior Telah Berlaku Curang

Predikat lulusan terbaik Budiman bukan tanpa alasan, sebab sejak Tingkat I hingga IV dia selalu mendapat nilai tinggi, prestasi yang bagus dan kondite yang baik. Meski menyandang lulusan terbaik, namun jalan hidup Budiman tidak semulus harapannya. Sebab, pada saat dilantik menjadi Perwira Remaja, Corps Budiman adalah Zeni (Czi). Padahal hasil tes psikologinya adalah infanteri.

”Saat ditingkat IV dengan pangkat Sersan Mayor Taruna (Sermatar), saya bolak balik keluar masuk kelas dari infanteri, zeni, kembali ke infanteri. Kemudian akhirnya dilantik sebagai Perwira Muda Kecabangan Zeni,” ucapnya.

Meski dilantik sebagai Perwira Muda Kecabangan Zeni, hal itu tidak membuat Budiman berkecil hati. Tugas awalnya sebagai Komandan Peleton Yonzipur-3 Kodam III/Siliwangi dilaksanakan dengan sungguh-sungguh. Bahkan, suami dari Wanti Mirzanti ini sempat diremehkan oleh anggotanya karena dianggap masih muda. Namun, seiring berjalannya waktu, Budiman berhasil membuktikan kapasitasnya sebagai seorang pemimpin.

Tidak lama menjabat Danton, Budiman diangkat menjadi Pasiops yang bertugas membuat Program Latihan Zeni (Proglatzi). Selanjutnya Budiman diangkat menjadi Danki A Yonzipur-3 Kodam III/Siliwangi dan berhasil menjadi Kompi terbaik. Berkat prestasinya tersebut, Budiman dipindahkan tugas menjadi Kepala Zeni (Kazi) Kopassus. Penugasannya di Korps Baret Merah tidak berlangsung lama, karena Budiman harus bertugas ke Somalia.

Budiman kemudian mengikuti Sekolah Lanjutan Perwira (Selapa) Zeni di Amerika Serikat pada 1990. Prestasinya cukup gemilang, Budiman meraih juara dua dan hanya kalah dari tentara Israel yang berhasil meraih juara satu. Selesai sekolah, Budiman menduduki jabatan sebagai Komandan Batalyon (Danyon) Zeni Tempur (Zipur) 10 Kostrad yang berkualifikasi para (Lintas Udara).

Kecerdasan dan lolyalitasnya dalam bekerja membuat Budiman diangkat menjadi Sekretaris Pribadi (Sespri) Wakasad Letjen TNI Subagyo HS. Begitu juga saat Subagyo HS diangkat menjadi KSAD, Budiman tetap dipercaya menjadi Sespri. Pada 1991, Kolonel Budiman kemudian mendapat promosi menjadi Komandan Pusat Pendidikan Zeni (Pusdikzi).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.0930 seconds (10.177#12.26)