Haji 2022, Kemenag Siapkan 35 Ribu Kamar Hotel dan 11 Juta Boks Makanan

Minggu, 31 Juli 2022 - 02:11 WIB
loading...
Haji 2022, Kemenag Siapkan 35 Ribu Kamar Hotel dan 11 Juta Boks Makanan
Musim Haji 1443 H/2022 Masehi memasuki fase pemulangan jamaah gelombang kedua dari Madinah menuju Indonesia. Foto: Istimewa
A A A
JAKARTA - Musim Haji 1443 H/2022 Masehi memasuki fase pemulangan jamaah gelombang kedua dari Madinah menuju Indonesia. Fase pemulangan jamaah haji gelombang pertama dari Jeddah sudah berakhir hari ini.

Tercatat lebih dari 50 persen jamaah yang sudah sampai di kampung halaman masing-masing. Terhitung sejak awal keberangkatan jamaah haji pada 4 Juni 2022, operasional haji sudah memasuki hari ke-58. Baca juga: Haji Batal, Ongkos Haji Bisa Ditarik

Direktur Pelayanan Haji Luar Negeri Subhan Cholid menjelaskan, pihaknya telah menyiapkan lebih dari 35 ribu kamar untuk jamaah. Sejumlah layanan di Arab Saudi telah diberikan kepada 92.668 jamaah haji reguler dalam rentang waktu itu, baik akomodasi, katering, maupun transportasi.

“Untuk layanan akomodasi, ada 35.278 kamar yang disiapkan untuk jamaah. Sebanyak 40 hotel di Makkah dengan 26.647 kamar, dan 48 hotel di Madinah dengan 8.631 kamar,” terang Subhan di Jeddah, Jumat 29 Juli 2022.

Hotel di Makkah tersebar di lima wilayah, yaitu Mahbas Jin, Syisah, Raudhah, Jarwal, dan Misfalah. Masa tinggal jamaah haji Indonesia di Makkah adalah 25 hari.

Hotel di Madinah seluruhnya berada di wilayah Markaziyah, sekitar Masjid Nabawi. Masa tinggal jamaah di Madinah, berkisar delapan sampai sembilan hari. Selain itu, ada fase puncak haji yang berlangsung lima sampai enam hari di Arafah, Muzdalifah, dan Mina (Armuzna).

Banyak sederet fakta yang tersusun dalama beberap angka. Bukan hanya jamaah haji yang melakukan tawaf atau memutari Kabah. Dalam catatan Kementerian Agama Bus Sholawat juga "tawaf" bolak-balik mengantarkan jamaah haji selama 24 jam.

“Dalam rentang masa itu, penggunaan air bersih, baik untuk mandi, wudhu, mencuci pakaian, diperkirakan mencapai 393.897.000 liter,” jelas Subhan.

Kementerian Agama, lanjut Subhan, telah mengadakan kontrak kerja sama dengan 46 perusahaan dalam penyediaan konsumsi jamaah haji Indonesia selama di Arab Saudi. Mereka bertugas menyiapkan makanan dan minuman jemaah, baik di Makkah, Madinah, Jeddah, maupun Masyair (Arafah, Muzdalifah, dan Mina). Mulai tahun ini, layanan katering di Makkah dan Madinah untuk kali pertama diberikan tiga kali makan sehari.

“Total ada 11.047.135 boks makanan yang disiapkan untuk jamaah selama di Saudi. Sementara untuk air minum, jumlahnya mencapai 35.088.810 botol. Selama di Makkah, jamaah mendapat 9 botol, termasuk air zamzam setiap hari dalam kemasan 330 mili liter,” papar Subhan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1193 seconds (10.101#12.26)