Jokowi Tegaskan Komitmen Indonesia Cegah Pendanaan Terorisme melalui Money Laundering

Senin, 18 Juli 2022 - 15:27 WIB
loading...
Jokowi Tegaskan Komitmen Indonesia Cegah Pendanaan Terorisme melalui Money Laundering
Presiden Jokowi menyampaikan komitmen Indonesia dalam mendukung pencegahan pendanaan terorisme dan pembuatan senjata pemusnah massal. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan komitmen Indonesia dalam mendukung pencegahan pendanaan terorisme dan pembuatan senjata pemusnah massal.

Hal tersebut disampaikan Jokowi dalam video taping yang ditujukan untuk para peserta asesor Financial Action Taks Force (FATF) di Bali pada Senin (18/7/2022).

"Yang saya hormati seluruh asesor Financial Action Taks Force (FATF). Pertama-tama saya mengucapkan selamat datang di Indonesia kepada seluruh asesor FATF yang akan melakukan proses evaluasi mutual di Indonesia," ujar Jokowi.

Baca juga: Jokowi Sebut Terorisme Lahir dari Cara Pandang dan Paham yang Salah

Jokowi menyebut Indonesia pada akhir 2022 nanti menjadi tuan rumah perhelatan G20. "Tahun ini Indonesia akan menjadi tuan rumah penyelenggaraan G20 yang akan membahas berbagai isu penting di berbagai bidang seperti politik, hukum, keamanan, ekonomi dan sosial kultural," kata Jokowi.

Baca juga: Presiden Jokowi Ajak Masyarakat Bersatu Lawan Terorisme

Jokowi juga menyebut pihaknya berkomitmen mendukung sistem antipencucian uang untuk pendanaan terorisme. "Dalam momentum penting ini kami akan menunjukkan kepada dunia komitmen Indonesia untuk menjaga integritas, sistem perekonomian dan keuangan negara," tuturnya.

Indonesia, kata Jokowi, juga akan berkolaborasi dengan berbagai institusi terkait pencegahan money laundering yang pada umumnya digunakan untuk pendanaan terorisme.

"Kami juga akan terus mengembangkan kolaborasi dan sinergi dengan berbagai kalangan dalam negeri maupun luar negeri untuk mengemban standar dan mempromosikan kebijakan nasional dan internasional untuk memerangi pencucian uang dan pendanaan terorisme," katanya.

Jokowi berharap dengan adanya kerja sama dengan seluruh pihak terkait dapat mencegah pendanaan terorisme dan pembuatan senjata pemusnah massal baik di Indonesia maupun di dunia.

"Kami harap proses mutual evaluation review yang dilakukan FATF dapat menunjukkan keseriusan pemerintah Indonesia dalam menindaklanjuti tindak pidana pencucian uang dan pendanaan terorisme dan poliferasi senjata pemusnah massal. Saya rasa itu yang dapat saya sampaikan terima kasih," ucapnya.
(cip)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1627 seconds (10.177#12.26)