Pansus Jiwasraya DPD Buka Posko Pengaduan Korban di Setiap Provinsi

Jum'at, 03 Juni 2022 - 14:34 WIB
loading...
Pansus Jiwasraya DPD Buka Posko Pengaduan Korban di Setiap Provinsi
DPD RI telah membuka posko pengaduan bagi seluruh nasabah atau korban Jiwasraya. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - DPD RI telah membentuk Panitia Khusus Jiwasraya (Pansus Jiwasraya), dan akan membuka posko pengaduan bagi seluruh nasabah atau korban Jiwasraya. Rencana pembukaan posko ini disampaikan dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) Pansus Jiwasraya bersama Forum Nasional Korban Jiwasraya (FNKJ) Kamis, 2 Juni 2022.

"Kami akan membuka posko pengaduan bagi nasabah Jiwasraya di semua kantor perwakilan DPD-RI yang ada di setiap provinsi," kata Wakil Ketua Pansus Jiwasraya DPD RI Misharti, Jumat (3/6/2022).

Misharti menjelaskan, setiap nasabah Jiwasraya yang merasa dirugikan haknya dapat melaporkan nama dan nomor polis beserta alasan yang ingin dilaporkan di kantor perwakilan DPD-RI, baik itu nasabah yang telah menandatangani formulir restrukturisasi, maupun bagi nasabah yang menolak restrukturisasi.

Baca juga: Ada Tanah hingga Kapal Rp7,4 Miliar, Ini Daftar Rampasan Kasus Jiwasraya yang Dilelang

Selain itu, kata dia, Pansus juga akan mengagendakan RDP dengan pihak-pihak lain yang terkait dengan persoalan Jiwasraya. "Pansus juga akan mengagendakan Rapat Dengar Pendapat lanjutan dengan pihak-pihak yang terkait dalam persoalan Jiwasraya," ujarnya.

Kemudian, Ketua Pansus Jiwasraya DPD RI Ajiep Padindang menyampaikan dibentuknya Pansus Jiwasraya dikarenakan dalam masa reses DPD RI di daerah-daerah banyak sekali ditemukan pengaduan dari masyarakat yang merasa dirugikan atas masalah yang menimpa Jiwasraya. "Negara sudah mengucurkan dana talangan lebih kurang sebesar Rp20 triliun untuk penyelesaian kasus Jiwasraya, seharusnya tidak ada masalah lagi," kata Ajiep.

Baca juga: Nasabah Jiwasraya Dapat Kabar Baik, Polis Dialihkan ke IFG Life

Sementara itu, nasabah Jiwasraya yang diwakili Ketua FNKJ Ana Rustiana, Sekjen FNKJ Latin dan belasan nasabah korban Jiwasraya lainnya mengeluhkan soal program restrukturisasi polis Jiwasraya. Program yang sesungguhnya merupakan Rencana Penyehatan Keuangan Jiwasraya (RPK Jiwasraya), berbeda pada tataran implementasinya.

Sekjen FNKJ Latin mengungkapkan, pada faktanya mereka telah menyalahgunakan RPKJ yang dijadikan alasan sebagai bentuk penyehatan, yang pada praktiknya menjalankan sebuah rekayasa yang terstruktur, sistematis dan masif untuk mematikan bisnis asuransi BUMN PT. Jiwasraya sekaligus merugikan nasabah polisnya.

"Program restrukturisasi polis asuransi direalisasikan dalam bentuk pemasaran asuransi Churning, Twisting yang dilarang praktiknya dalam dunia perasuransian oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam SEOJK No.19 Tahun 2020 dan Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Keputusan RAT AAJI No.03/AAJI/2012. Hampir semua aturan dan rambu-rambu perasuransian ditabrak oleh Tim Restrukturisasi," sesal Latin.
(cip)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1935 seconds (11.252#12.26)