Dugaan Korupsi Satelit Kemhan, Kejagung Periksa TW

Kamis, 27 Januari 2022 - 00:14 WIB
loading...
Dugaan Korupsi Satelit Kemhan, Kejagung Periksa TW
Kejagung memeriksa mantan Presiden Direktur PT Dini Nusa Kusuma berinisial TW terkait dugaan tindak pidana korupsi pada proyek Pengadaan Satelit di Kemhan. Foto: Ilustrasi/SINDOnews/Dok
A A A
JAKARTA - Tim Jaksa Penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung (Kejagung) memeriksa mantan Presiden Direktur PT Dini Nusa Kusuma (DNK) berinisial TW.

TW diperiksa sebagai saksi terkait dugaan tindak pidana korupsi pada proyek Pengadaan Satelit Slot Orbit 123° Bujur Timur (BT) pada Kementerian Pertahanan (Kemhan) Tahun 2015-2021.

Baca juga: Kasus Satelit Kemhan, Kejagung Periksa 3 Petinggi Swasta

"Pemeriksaan saksi dilaksanakan dengan mengikuti secara ketat protokol kesehatan antara lain dengan menerapkan 3M," ujar Kepala Pusat Penerangan Hukum pada Kejaksaan Agung Leonard Eben Ezer Simanjuntak, dalam keterangannya, Rabu (26/1/2022).

Menurut Loenard, pemeriksaan TW dilakukan untuk memberikan keterangan guna kepentingan penyidikan tentang suatu perkara pidana yang ia dengar sendiri, ia lihat sendiri, dan ia alami sendiri .

Hal ini guna menemukan fakta hukum tentang tindak pidana korupsi yang terjadi dalam Pengadaan Satelit Slot Orbit 123° Bujur Timur (BT pada tahun 2015-2021.



Sebelumnya Kejagung telah memeriksa lima orang saksi dari PT DNK. Penyidik juga sudah melakukan penggeledahan dan penyitaan dua kantor PT DNK dan apartemen milik Direktur Utama PT DNK berinisial SW.

Kejagung memastikan hanya akan mengusut unsur sipil dalam perkara dugaan korupsi pengadaan slot satelit 123 derajat Bujur Timur ini. Sementara militer yang terlibat akan diserahkan kepada Puspom TNI.

Baca juga: Kasus Pengadaan Satelit di Kemhan, Panglima TNI Tunggu Proses Hukum di Kejagung

Jika nantinya ada keterlibatan militer, Kejagung hanya akan berkoordinasi dengan Puspom TNI. Kejagung baru terlibat dalam proses penuntutan unsur militer melalui perkara koneksitas di Jaksa Agung Muda Pidana Militer.
(thm)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1553 seconds (10.55#12.26)