DPR: Keberhasilan Vaksin Skenario Penting Pengendalian Covid-19

Sabtu, 15 Januari 2022 - 00:10 WIB
loading...
DPR: Keberhasilan Vaksin Skenario Penting Pengendalian Covid-19
Komisi IX DPR menilai vaksin Covid-19 adalah salah satu skenario penting dalam upaya pengendalian penyebaran virus tersebut. Foto/Dok.SINDOnews/Yorri Farli
A A A
JAKARTA - Komisi IX DPR menilai vaksin Covid-19 adalah salah satu skenario penting dalam upaya pengendalian penyebaran virus tersebut. Hingga Kamis 13 Januari 2022, sebanyak 118.488.929 orang di Indonesia sudah mendapatkan vaksin Covid-19 dosis lengkap berdasarkan data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19.

Vaksinasi Covid-19 secara nasional untuk dosis lengkap bertambah sebanyak 541.455 orang per Kamis 13 Januari 2022. Capaian itu pun membuat Indonesia menempati peringkat ke-4 sebagai negara yang mencapai vaksinasi Covid-19 terbanyak di dunia setelah China, India, dan Amerika Serikat.

Menurut anggota Komisi IX DPR Edy Wuryanto, capaian vaksinasi Covid-19 di Indonesia itu merupakan keberhasilan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin. Kata dia, paling tidak sudah memenuhi herd immunity 70% penduduk yang sudah disuntik vaksin Covid-19.

Baca juga: Kemenkes Terbitkan Surat Edaran Vaksinasi Booster, Ini Aturan Lengkapnya



"Ini prestasi. Dan itu menjadi skenario penting dalam penanganan Covid-19. Tapi bukan itu saja, kita lihat testing dan tracing, diagnostiknya sebagai bagian pengendalian Covid-19, ini juga penting," ujar Edy Wuryanto, Jumat (14/1/2022).



Selain itu, dia menilai infrastruktur mulai dari pemerintah pusat, provinsi, kabupaten atau kota tercipta dengan baik. Dirinya pun mengingatkan bahwa protokol kesehatan tetap menjadi satu hal yang utama.

"Bahkan menurut saya, selain vaksin, Indonesia termasuk negara yang memang berhasil sampai saat ini mengendalikan Covid-19 dengan baik. Setelah kita susah payah di gelombang kedua, vaksinasi ini indikator penting," katanya.

Dia pun berpendapat bahwa vaksinasi booster atau suntikan dosis ketiga yang mulai dilaksanakan pemerintah sejak Rabu 12 Januari 2022 itu penting. Sebab, jika masyarakat yang sudah menerima vaksinasi booster terkena varian Omicron, maka efeknya hanya ringan atau sedang.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1579 seconds (10.177#12.26)