Seknas Jokowi Minta Pemerintah Pastikan Semua UMKM Mendapatkan Bantuan

loading...
Seknas Jokowi Minta Pemerintah Pastikan Semua UMKM Mendapatkan Bantuan
Pekerja memotong kulit yang menjadi bahan utama dalam pembuatan kerupuk di Pabrik Kerupuk Kulit Bambang, Depok, Jawa Barat, Sabtu 13 Februari 2021. FOTO/DOK.MPI/Arif Julianto
JAKARTA - Dampak pandemi memukul sektor UMKM sehingga banyak yang bangkrut. Padahal UMKM sangat dibutuhkan untuk menyuplai kebutuhan warga yang sedang melakukan isolasi mandiri (isoman) karena lebih berisiko jika ke rumah sakit. Untuk itu pemerintah harus memastikan bantuan kepada UMKM.

"Segera pastikan semua UMKM menerima bantuan pemerintah agar UMKM bisa menjadi penopang strategis warga isoman di RT-RT Siaga," kata Pjs Ketum SekNas JOKOWI , Sereida Tambunan kepada pers, Jumat (23/7/2021).

Pemerintah, menurutnya, sejak awal sudah mengucurkan bantuan untuk UMKM tapi karena tidak tepat sasaran, sebagian besar tidak menerima, sehingga banyak UMKM yang mati. "Menko Ekonomi dan Menteri UMKM harus segera evaluasi, mengapa tidak tepat sasaran. Seharusnya saat ini masyarakat yang Isoman dan RT Siaga tidak kesulitan menyediakan kebutuhan logistik makanan. Sehingga warga isoman bisa disiplin tinggal di rumah," katanya.

Baca juga: SekNas Jokowi Minta Pelayanan PCR Gratis

Sereida mengatakan, pemerintah sudah mengambil langkah tepat untuk membendung penyebaran COVID-19 dengan menjalankan kebijakan PPKM. Namun kebijakan ini membawa dampak terhadap kehidupan masyarakat yang pendapatannya bergantung pada kerja harian, terutama pedagang kaki lima yang berjumlah 22 juta di seluruh Indonesia.



"Jumlah UMKM dan Pedagang Kaki Lima (PKL) berdampak besar dalam situasi yang sulit ini. Kami minta agar pembantu Presiden Joko Widodo (Jokowi) memikirkan upaya suplai kebutuhan masyarakat yang isoman dikerjakan oleh UMKM atau PKL setempat," katanya.

Ia mencontohkan seperti yang sudah di lakukan di Kota Madiun. Pemerintahan kota Madiun membuat dapur umum di setiap RT dengan memperdayakan Pedagang Kaki Lima setempat untuk mencukupi kebutuhan makan dan minum para warganya yang isoman.

Baca juga: Seknas Jokowi Jabodetabek Apresiasi Penghargaan Public Leader kepada Erick Tohir

"Anggaran penanganan COVID-19 di setiap daerah cukup besar. Akan tetapi penyerapannya sangat rendah. Untuk itu kita mengajak semua daerah, sudah harus kreatif dan inovatif untuk penanganan pandemi COVID-19 sekaligus pemulihan ekonomi UMKM di wilayahnya masing-masing," katanya.

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin telah menganggarkan bagi pasien Covid19 yang isolasi mandiri mencapai Rp 479 miliar. Anggaran tersebut dialokasikan untuk pembelian obat-obatan dan vitamin bagi 273.662 orang pasien isolasi mandiri di rumah. Agar anggaran tepat sasaran Menkes perlu kerjasama dengan Pemkot dan Pemda.

SekNas JOKOWI siap terlibat membantu Pemda atau Pemkot mendistribusikan kebutuhan bagi pasien isoman. Gotong royong dimasa pandemi ini akan mempercepat pemulihan ekonomi rakyat. "Kehadiran SekNas JOKOWI ditengah pandemik ini harus dapat menjadi tauladan dalam membangun kebersamaan di wilayahnya masing-masing," katanya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top