Deretan Bencana Alam di Indonesia Sejak Awal 2021 Hingga Sekarang

loading...
Deretan Bencana Alam di Indonesia Sejak Awal 2021 Hingga Sekarang
Presiden Jokowi meninjau Kantor Gubernur Sulawesi Barat yang rusak akibat gempa. Foto/Biro Pers Setpres
JAKARTA - Sejak awal 2021, bencana alam terus terjadi di sejumlah daerah di Indonesia. Bahkan, jumlahnya mencapai ribuan. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat 1.045 kejadian bencana alam sejak 1 Januari hingga 5 April 2021. Mulai dari kebakaran hutan dan lahan (Karhutla), erupsi gunung Merapi, banjir, gempa bumi, kekeringan, hingga tanah longsor. Bencana alam tersebut menyebabkan 4.362.537 orang mengungsi, 337 jiwa meninggal dunia, 12.463 luka-luka dan 55 orang hilang.

Apa saja bencana alam tersebut? Berikut beberapa diantaranya yang dirangkum SINDOnews:

Longsor di Sumedang, Jawa Barat

Tingginya intensitas hujan membuat longsor di Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat pada 9 Januari 2021. Sedikitnya 40 orang meninggal dunia dilaporkan dalam bencana alam tersebut. Kemudian, 1.020 orang mengungsi ke sejumlah pos pengungsian dan rumah kerabat.



Banjir di Kalimantan Selatan

Tiga orang meninggal dunia dilaporkan dalam bencana banjir dengan ketinggian 2-3 meter di Kabupaten Banjar, Kabupaten Tanah Laut, Kabupaten Hulu Sunga Tengah, dan Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan. Kemudian, nyaris 44 ribu orang mengungsi dalam bencana yang melanda sejak 12 Januari itu. Kerusakan ekologis menjadi penyebab utama bencana banjir tersebut.

Gempa Bumi di Majene, Sulawesi Barat

Gempa berkekuatan 6,2 magnitudo mengguncang wilayah Majene, Sulawesi Barat pada 15 Januari 2021. Sebanyak 30 Ribu orang mengungsi, 84 orang meninggal dunia dan lebih dari 1.000 orang mengalami luka-luka dalam bencana alam tersebut.

Banjir dan Longsor di Manado

Enam orang dilaporkan meninggal dunia dalam bencana yang terjadi pada 16 Januari 2021 di Kota Manado, Sulawesi Utara ini. Curah hujan yang tinggi dan tidak stabilnya struktur tanah menjadi penyebabnya. 12 unit rumah juga dilaporkan mengalami rusak sedang hingga berat.



Banjir dan Longsor di Semarang

Lima orang dilaporkan meninggal dunia. Empat orang diantaranya dua warga di Jomlang, Kecamatan Candisari dan dua orang warga lainnya yang meninggal akibat tersengat listrik di Semarang Utara dan Semarang Timur. Musibah itu terjadi sejak Sabtu 6 Februari 2021 dini hari.

Longsor di Nganjuk, Jawa Timur

Bencana alam itu terjadi pada Minggu 14 Februari 2021 sekitar pukul 18.30 WIB. Sebanyak 18 orang dilaporkan meninggal dunia dalam peristiwa yang terjadi di Desa Ngetos, Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk itu. Bencana alam itu juga mengakibatkan 20 orang luka-luka.

Angin Puting Beliung di Demak

Bencana angin puting beliung disertai hujan deras terjadi di Desa Karangsono, Kabupaten Demak, Jawa Tengah, Selasa 23 Februari 2021. Akibatnya, 177 unit rumah warga rusak. Kemudian, sebanyak 325 rumah warga di di Kecamatan Sayung, Karangtengah dan Dempet, Demak, Jawa Tengah, rusak diterjang puting beliung, pada Jumat 26 Februari 2021.

Banjir Bandang dan Longsor di NTT dan NTB

Sejak Minggu 4 April 2021, bencana alam angin kencang, banjir bandang, dan tanah longsor menerpa Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Bencana banjir juga terjadi di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). Sekitar 165 orang meninggal dunia dalam bencana alam tersebut, 45 orang hilang. Rico Afrido Simanjuntak
(cip)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top