Kubu Moeldoko ke Cikeas: AHY Cagub Itu Kehormatan, Pelarian Mayor Levelnya Camat

loading...
Kubu Moeldoko ke Cikeas: AHY Cagub Itu Kehormatan, Pelarian Mayor Levelnya Camat
Kubu Moeldoko menyatakan saran agar AHY maju sebagai cagub DKI sangat logis sesuai pengalaman militer dan politiknya. Foto/dok.SINDOnews
JAKARTA - Kubu Moeldoko menegaskan dorongan agar Agus Harimurti Yudhoyono ( AHY ) maju sebagai calon gubernur DKI Jakarta sangat logis. Sebab untuk ke level pemilihan presiden, AHY dinilai belum mampu.

"Dalam pertarungan pilkada DKI 2017 saja suara perolehan AHY masih kalah jauh dibanding suara perolehan untuk Ahok dan Anies, apalagi untuk maju menjadi Capres 2024," ujar Saiful Huda Ems, saat dihubungi, Selasa (6/4/2021).

Baca juga: Dorong AHY Nyagub, Kubu Moeldoko Sedang Sindir SBY

Salah satu juru bicara kubu Moeldoko itu menganggap untuk menjadi calon presiden pada 2024 itu sangat berat. Baginya level AHY belum sampai ke sana. Selain kualitas kepemimpinan (leadership) dan kapasitas wawasan intelektual, AHY pun belum pernah teruji menjadi pemimpin di skala lokal.

Logikanya, lanjut Saiful Huda, bila menjadi bupati/wali kota atau gubernur saja belum pernah, apalagi mau menjadi presiden. Makanya, dukungan bagi AHY sebagai calon gubernur DKI Jakarta pada 2024 adalah bentuk penghormatan.



"Itu suatu kehormatan yang luar biasa untuk AHY. Sebab seorang pelarian mayor mestinya level kepemimpinannya itu di tingkat kecamatan atau maksimal bupati/wali kota. Beda lagi kalau AHY itu merupakan purnawirawan Jenderal TNI bintang empat, maka AHY layak untuk jadi Capres," ujarnya.

Baca juga: Kubu Moeldoko Dorong AHY Maju Pilgub DKI, Andi Nurpati: Tidak Usah Atur-Atur Demokrat

"Karena itu tak perlulah Andi Nurpati dan Andi Malarangeng atau Andi Arief keberatan jika AHY banyak yang mendukungnya untuk maju jadi Cagub DKI Jakarta 2024," sambung SHE.

Di sisi lain, kata SHE, dukungan untuk AHY jadi Cagub DKI 2024 itu mestinya layak mereka syukuri. Sebab jangan sampai setelah Pemilu 2024, AHY dan adiknya Edhi Baskoro Yudhoyono (Ibas) kehilangan momentum lagi dan tak mempunyai posisi apa-apa di Pemerintahan Daerah apalagi di Pemerintahan Pusat atau Nasional.

"Seperti ketika Pemilu 2019 lalu selesai dilaksanakan, kakak beradik (AHY dan Ibas) itu tak mendapatkan posisi apa pun di pemerintahan, meskipun lobi-lobi politik tingkat tinggi telah SBY dan AHY lakukan," ujarnya.



Baca juga: Razman Mundur dari Kubu Moeldoko, Darmizal Anggap Persoalan Remeh

Dia menambahkan, keinginan untuk menduetkan AHY dan Ibas menjadi Pasangan Capres dan Cawapres 2024 juga selayaknya harus dilupakan, karena sangat tidak pantas itu dilakukan.

"Rakyat Indonesia ini sudah terlalu kritis-kritis, beda dengan mereka yang menjadi pengikut setia Partai Cikeas, yang mau-maunya struktur partainya didominasi bapak dan anak-anaknya saja. Jadi mereka haruslah mulai sadar dan lebih rasional lagi agar tidak selamanya ditertawakan orang," pungkas dia.
(muh)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top