Resmikan Bendungan, Jokowi: Kunci Kemakmuran NTT Adalah Air

loading...
Resmikan Bendungan, Jokowi: Kunci Kemakmuran NTT Adalah Air
Presiden Jokowi menyebut kunci kemakmuran NTT adalah air. FOTO/IST
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) hari ini melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Dia mengaku sudah tak bisa menghitung berapa kali dirinya menginjakan kaki di tanah NTT . Setiap datang ke NTT selalu dimintai bendungan atau waduk.

"Setiap saya datang ke NTT, awal-awal selalu yang diminta adalah bendungan, yang diminta adalah waduk. Dan permintaan itu adalah betul. Jangan minta yang lain-lain karena kunci kemakmuran di NTT ini adalah air," katanya dalam konferensi persnya, Selasa (23/2/2021).

Jokowi mengatakan, jika ada air semua bisa ditanam. Hasil dari penanaman tersebut bisa digunakan untuk sektor peternakan juga. "Tadi pagi Pak Gubernur menyampaikan bahwa di Kabupaten Sumba Tengah dulunya banyak ekspor sapi dari sana. Ekspor sapi ke Hong Kong. Kok berhenti? Karena memang kebutuhan airnya kurang," ungkapnya.

Baca juga: Resmikan Bendungan Napun Gete, Jokowi Yakin Provinsi NTT Akan Makmur



Sampai saat ini di NTT ada pembangunan 7 bendungan, di mana tiga di antaranya sudah selesai yakni Bendungan Raknamo di Kabupaten Kupang, Bendungan Rotiklot di Kabupaten Belu, dan Bendungan Napun Gete di Kabupaten Sikka.

Meski sudah begitu banyak bendungan yang dibangun, Jokowi mengaku masih diminta agar dibangun dua bendungan lagi. "Alhamdulillah, ini patut kita syukuri. Tinggal empat dalam proses. Tapi tadi pagi gubernur menyampaikan kepada saya minta tambah dua lagi. Padahal provinsi yang lain paling banyak dua atau satu," kata Jokowi.

Jokowi menyebut semua pembangunan yang berupa air memang paling diminati di Provinsi NTT. Mulai dari Bendungan, embung hingga sumur bor. Namun begitu Jokowi menilai permintaan ini sangatlah tepat.



Baca juga: Jokowi Minta PUPR Kaji Pembangunan Bendungan di Sumba Tengah
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top