alexametrics

Lokasi di Cimanggis, Museum Sejarah Nabi Dibangun Selama 1 Tahun

loading...
Lokasi di Cimanggis, Museum Sejarah Nabi Dibangun Selama 1 Tahun
Wakil Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Syafruddin bersama pendiri Yayasan Wakaf Assalam Nasser Misfir Az Zahrani, Foto/DMI
A+ A-
JAKARTA - Indonesia akan menjadi tuan rumah Museum Sejarah Nabi dan Peradaban Islam terbesar di dunia. Pembangunan akan dilaksanakan sesegera mungkin.

Wakil Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Syafruddin mengatakan, perencanaan pembangunan sudah matang tinggal menunggu implementasi. Namun masih ada beberapa hal teknis yang perlu disempurnakan.

"Setelah kemarin melaksanakan MoU, sekarang saya berada di Madinah Al Munawwarah melihat miniatur museum yang nantinya akan dibangun di Jakarta, ternyata juga dibangun seretak di Makkah, Madinah, dan Indonesia," kata Syafruddin, saat mengunjungi miniatur museum sejarah Nabi Muhammad dan Peradaban Islam di kompleks Istana Kegubernuran Madinah, Selasa (1/10/2019).



DMI, lanjut dia, akan membuat timeline dan perencanaan. Untuk lokasi, sudah ditentukan, yakni tak jauh dari Jakarta, tepatnya di Cimanggis, Depok, bersebelahan dengan Universitas Islam Internasional Indonesia.

"Lokasi sudah, infrastrukturnya juga sudah disiapkan oleh Yayasan Assalam, kemudian funding-nya sudah disiapkan Liga Muslim Dunia, sesuai dengan MoU kemarin. Jadi insya Allah berkat doa masyarakat Indonesia ini akan kami laksanakan sesegera mungkin," ujar Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara ini.

Dia berharap pembangunan akan memakan waktu 1 tahun sampai beroperasi."Satu bulan lagi kami akan rapat lagi di Jeddah untuk mengatur langkah-langkah teknis, karena sebenarnya perencanaan itu sudah siap, tinggal perencanaan teknis yang perlu kita konkretkan. Insya Allah satu tahun bisa selesai," tuturnya.

Sementara itu pendiri Yayasan Wakaf Assalam Nasser Misfir Az Zahrani menambahkan, semua materi atau isi museum berasal Alquran dan Hadits Nabi Muhammad SAW.

Menurut Nasser, dia membutuhkan waktu 13 tahun untuk mengumpulkan materi-materi tersebut dan masih terus berlangsung.

"Semua materi ini diambil dari Alquran dan Sunnah serta melibatkan para ulama, termasuk Indonesia, dan dari setiap negara," tuturnya.
(dam)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak