Wapres Minta Masyarakat Tak Pertentangkan Islam dan Pancasila

Senin, 14 November 2022 - 14:59 WIB
loading...
Wapres Minta Masyarakat Tak Pertentangkan Islam dan Pancasila
Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin meminta masyarakat untuk tidak pertentangkan agama Islam dengan Pancasila. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin meminta masyarakat untuk tidak pertentangkan agama Islam dengan Pancasila. Wapres menegaskan, Pancasila adalah kesepakatan mulia, lahir sebagai ideologi dasar negara yang menyatukan tekad semua orang dan golongan untuk memerdekakan Indonesia.

Hal ini diungkapkan Wapres saat menghadiri penguatan pembinaan ideologi Pancasila pada Aparatur Sipil Negara (ASN) Banten, di Pendopo Kantor Gubernur Banten, Serang, Provinsi Banten, Senin (14/11/2022).

"Ini mungkin ada orang mengatakan Pancasila apa Islam? Apa Pancasila? Sebenarnya Pancasila dan Islam tidak saling bertentangan, tidak saling menegasikan. Kalau bahasa agamanya itu la munafata bainahuma, jadi saling menguatkan," kata Wapres.

Baca juga: Pancasila dan Islam Sejalan, Gus AMI : Harus Kembali Jadi Muatan Wajib di Sekolah

Jadi kata Wapres, seorang muslim yang baik dia bisa menjadi Pancasilais. Seorang Pancasilais juga dia bisa seorang muslim yang baik. Jadi, muslim kaffah bisa seorang Pancasilais, Pancasilais bisa seorang muslim kaffah. Jadi tidak ada, dua hal bukan sesuatu hal yang dipertentangkan.

"Ini yang barangkali perlu di-clear-kan sehingga tidak ada lagi orang pilih Pancasila apa Islam, itu saya kira pertanyaan yang tidak betul itu ya. Bagi kita orang Indonesia, ya harus Pancasila. Tapi kita sebagai seorang muslim misalnya, kita tetap sebagai seorang muslim," tandasnya.

Wapres pun menegaskan, dalam bahasa agamanya Pancasila itu adalah kalimatunsawa, titik temu yang menyatukan, sehingga semua bangsa Indonesia menerima sebagai ideologi negara, kebangsaan.

"Karena itu, Pancasila dan agama tidak saling bertentangan, Pancasila dengan agama tidak saling menegasikan, bahkan saling memperkuat," jelasnya.

Wapres juga mengatakan, Pancasila diyakini sebagai kristalisasi nilai-nilai yang mengilhami lahirnya bangsa ini, yaitu nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, demokrasi hikmah kebijaksanaan, dan keadilan sosial.

"Ini yang dirumuskan kemudian disepakati. Jadi Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, NKRI, itu kalau bahasa agamanya itu termasuk kesepakatan nasional, al mitsaq al wathani, namanya mitsaq al wathani. Oleh karena itu, kalau saya menamakan Indonesia ini sebagai darul mitsaq, negara kesepakatan," ungkap Wapres.

Karena itu, Wapres menegaskan bangsa Indonesia tidak boleh mengingkari nilai Pancasila yang lahir dari kesepakatan.

"Sehingga orang-orang tidak boleh mengubah, mencederai kesepakatan, itu namanya mukhlafatul mitsaq. Mengganti Pancasila, mengganti NKRI, mengganti Undang-Undang 1945 itu namanya mukhalafatul mitsaq," tutupnya.
(maf)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4300 seconds (11.97#12.26)