Wapres: Lebih 93 Juta Orang di Dunia dalam Kemiskinan Ekstrem Akibat Pandemi Covid-19

Selasa, 06 September 2022 - 10:48 WIB
loading...
Wapres: Lebih 93 Juta Orang di Dunia dalam Kemiskinan Ekstrem Akibat Pandemi Covid-19
Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin mengungkapkan pandemi Covid-19 menyebabkan pengentasan kemiskinan tidak maksimal. Foto/MPI
A A A
JAKARTA - Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin mengungkapkan pandemi Covid-19 menyebabkan pengentasan kemiskinan tidak maksimal. Bahkan, akibat pandemi Covid-19 lebih 93 juta orang di dunia masuk kategori miskin ekstrem tahun 2020.

“Selain mengganggu layanan kesehatan esensial, pandemi juga menyebabkan lebih dari empat tahun progres dalam pengentasan kemiskinan menjadi tidak berarti lagi, bahkan menempatkan 93 juta lebih orang di dunia dalam kemiskinan ekstrem di tahun 2020,” ujar Wapres saat memberikan sambutan pada Indonesian SDGs Corporate Summit 2022, Selasa (6/9/2022). Baca juga: Wapres: Kesejahteraan Nelayan Tak Sebanding dengan Besarnya Laut RI

Pada kesempatan itu, Wapres mengatakan upaya pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan atau SDGs di berbagai negara juga mengalami tantangan berat imbas krisis ekonomi global yang tengah terjadi. Bahkan, secara global terjadi peningkatan celah pembiayaan tahunan untuk SDGs dari semula USD2,5 triliun, melonjak 70% menjadi USD4,2 triliun saat pandemi melanda.

“Di Indonesia, kebutuhan pendanaan SDGs masih terdapat celah pembiayaan yang cukup besar. Tak dapat dipungkiri, pandemi Covid-19 telah menghentikan atau memperlambat kemajuan upaya pencapaian SDGs oleh komunitas global,” katanya.

Di satu sisi, Wapres mengatakan Indonesia masih mempunyai beragam pekerjaan rumah menuju tercapainya 17 target SDGs. “Namun, di sisi lain, upaya pencapaian target SDGs mulai menampakkan hasil. Dari 163 negara, kedudukan Indonesia naik dari urutan ke-97 tahun 2021, menjadi peringkat ke-82 pada 2022.”

Wapres pun menegaskan guna meniadakan kemiskinan dalam bentuk apa pun sebagaimana tujuan SDGs, pemerintah mengedepankan kebijakan perlindungan sosial dan pemberdayaan masyarakat.

Selain untuk mengurangi kemiskinan nasional sebesar 10,14% per Maret 2021 juga utamanya untuk mensasar kemiskinan ekstrem yang tercatat 4%. “Terlebih, Bapak Presiden juga telah menetapkan target penghapusan kemiskinan ekstrem pada 2024,” papar Wapres. Baca juga: Wapres: 69,3% Kabupaten Kota Miskin Ekstrem Berada di Wilayah Pesisir

“Untuk itu, integrasi, sinergi, dan kolaborasi program atau kegiatan dari berbagai Kementerian/Lembaga, serta pelibatan aktor non pemerintah menjadi kunci sukses agenda pencapaian 0% kemiskinan ekstrem. Di samping tentunya, akurasi data sasaran penerima manfaat program,” tutupnya.
(kri)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1463 seconds (10.55#12.26)