Pemerintah Sebut Indonesia Darurat Pornografi

Jum'at, 12 Agustus 2022 - 15:32 WIB
loading...
Pemerintah Sebut Indonesia Darurat Pornografi
Indonesia kini memasuki keadaan darurat pornografi. Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Indonesia kini memasuki keadaan darurat pornografi . Hal ini dikatakan oleh Asisten Deputi Ketahanan dan Kesejahteraan Keluarga Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Indah Suwarni.

Pandangan ini disampaikan Indah Suwarni saat Rapat Koordinasi Kebijakan Pencegahan dan Penanganan Pornografi. Menurut Indah, saat ini konten pornografi sangat merajalela di dunia maya. Semua kalangan masyarakat termasuk anak-anak bisa dengan mudah mengaksesnya.

Baca juga: Ingin Berhenti Kecanduan Pornografi, Gunakan Aplikasi Ini

Bahkan, konten porno di dunia maya sifatnya sporadis. Biasanya melalui iklan-iklan yang berseliweran disisipkan gambar porno ataupun promosi situs porno. Dengan banyaknya iklan itu, maka anak-anak yang bermain gawai tanpa pengawasan bisa terpapar dengan mudah.

"Masalah pornografi ini kami sangat concern. Kita pelajari dari situasi yang ada saat ini di negara kota sudah mengalami keadaan SOS. Karena itu perlu kepedulian kita bersama. Negara harus hadir," ujar Indah dikutip dari laman resmi Kemenko PMK, Jumat (12/8/2022).

Baca juga: Bahaya Pornografi pada Anak dan Cara Mengatasinya

Apalagi, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengungkap ada 1.573.282 konten negatif yang tersebar di situs internet sepanjang Januari hingga Oktober 2021. Dari keseluruhan itu, Kominfo menemukan bahwa konten pornografi paling mendominasi.

Indah menerangkan, pemerintah telah memiliki dasar hukum untuk pencegahan pornografi, yaitu Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2008 tentang Pornografi. Kemudian, pemerintah telah memiliki Perpres Nomor 25 Tahun 2012 Tentang Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan Pornografi (GTP3) yang langsung dikoordinasikan oleh Kemenko PMK.

Kemudian disusul oleh peraturan turunannya yaitu Permenko Kesra Nomor 1 Tahun 2013 tentang Sub Gugus tugas Pencegahan Dan Penanganan Pornografi.

Namun, Indah mengatakan, sejak dua tahun terakhir, peran gugus tugas dan sekretariat GTP3 tidak aktif. Baik dalam upaya pencegahan dan penanganan masalah pornografi, maupun pelaksanaan sosialisasi, dan kerja sama pencegahan dan penanganan pornografi.

Karena itu, Indah menerangkan, pemerintah akan kembali mengaktifkan Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan Pornografi. "Kami juga akan merevisi regulasi Permenko Kesra Nomor 1 Tahun 2013 tentang Sub Gugus tugas Pencegahan Dan Penanganan Pornografi supaya bisa lebih memperkuat penanganan masalah ini dengan baik," pungkasnya.
(maf)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1019 seconds (10.177#12.26)