Sandiaga Uno Siap Bangun Kerja Sama dengan Partai Perindo

Minggu, 17 Juli 2022 - 06:35 WIB
loading...
Sandiaga Uno Siap Bangun Kerja Sama dengan Partai Perindo
Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno menyebutkan, dirinya terus menjalin komunikasi dengan sejumlah partai politik termasuk Partai Perindo. Foto/Tangkapan layar
A A A
SURABAYA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno menyebutkan, dirinya terus menjalin komunikasi dengan sejumlah partai politik, baik yang ada di dalam parlemen maupun nonparlemen. Ini dilakukan guna menghadapi Pemilu 2024.

Hal itu disampaikan Sandiaga dalam acara One On One di MNC News, Sabtu (16/7/2022) malam. Salah satu tokoh elite politik yang diajak berkomunikasi adalah Ketua Umum Partai Persatuan Indonesia (Perindo), Hary Tanoesoedibjo (HT).

"Tidak tertutup kemungkinan melalui pembicaraan kerja sama siapa tahu, bisa saling berkolaborasi, tapi untuk NKRI dan untuk membangun Indonesia lebih baik," Sandiaga.

Baca juga: Konvensi Rakyat Partai Perindo Digelar, Pengamat: Partai Perindo Punya Modal Kuat Menuju Pemilu 2024

Terkait dukungan untuk maju menjadi calon presiden (capres), Sandiaga menyatakan, hal tersebut merupakan hak sepenuhnya dari partai politik.

"Jadi partai-partai politik ini yang nanti akan menentukan. Tapi saya super yakin, elite- elite partai politik kita sangat peka terhadap apa yang dirasakan masyarakat. Karena ekonomi yang menjadi isu utama di 2024, maka partai politik harus pastikan calon yang mereka usung punya konsep soal ekonomi," terangnya.

Dia menjelaskan, Pemilu 2024 merupakan konsekuensi dari demokrasi. Maka, capres harus bisa memaparkan visi dan misinya.

"Karena nanti akan ditentukan elite partai politik September 2023, masih ada 14 bulan lagi. Jadi kita harus mampu bersama untuk memulai konsep ekonominya seperti apa, bagaiman menciptakan lapangan kerja. Bagaiman meneruskan pembangunan yang sudah berjalan 9 tahun ini. Kita harus terus maju dan naik kelas terus untuk menjadi negara maju," jelasnya.

Meski begitu, Sandiaga menegaskan, dirinya saat ini fokus pada tugas kementerian seperti perintah dari Presiden Joko Widodo. Terlebih saat ini sudah masuk pada tahapan pelaksanaan Pemilu.

"Kita harus sampaikan pada masyarakat program-program kita yang tepat sasaran, tepat manfaat dan tepat waktu untuk menjawab kebutuhan masyarakat. Kita harus sampaikan pada masyarakat bahwa kita menghadapi potensi krisis pangan dan energi.Tapi, dibanding negara lain, kita masih jauh lebih baik. Ada 60 negara yang kesulitan menghadapi inflasi. Amerika Serikat inflasi 9 persen dan kita hanya 4 persen," tandasnya.
(maf)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1679 seconds (10.177#12.26)