Menteri PPPA Apresiasi Daerah Fasilitasi Perempuan Jadi Pelaku UMKM

Minggu, 22 Mei 2022 - 19:00 WIB
loading...
Menteri PPPA Apresiasi Daerah Fasilitasi Perempuan Jadi Pelaku UMKM
Ketua Dekranasda Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur Novita Hardini Mochamad melakukan teknik mencanting batik tulis kain Khas Trenggalek, pada acara Merayu Trenggalek Fashion Day 2022 di Museum Tekstil, Jakarta, Jumat (20/5/2021). FOTO/SINDOnews/SUTIKNO
A A A
JAKARTA - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusti Ayu Bintang Darmawati mengapresiasi penyelenggaraan Merayu Trenggalek Fashion Day 2022 di Museum Tekstil Jakarta. Menurutnya, even akbar ini sangat penting bagi masyarakat, khususnya kaum perempuan Trenggalek yang menjadi pelaku UMKM .

Bintang Puspa Yoga, sapaan akrab Menteri PPPA mengatakan, even daerah yang digelar di kota besar semestinya dijadikan ajang untuk memperkenalkan sekaligus mengembangkan UMKM daerah, yang sempat terpuruk di masa Pandemi Covid-19.

"Mewakili pemerintah, saya mengucapkan terima kasih kepada Pemkab, khususnya segenap insan Dekranasda (Dewan Kerajinan Nasional Daerah) Trenggalek, atas dedikasi dan kepeduliannya terhadap kaum perempuan yang menjadi pelaku UMKM, dalam meningkatkan perekonomian keluarganya," kata Bintang Puspa Yoga, Minggu (22/5/2022).



Senada dengan Bintang Puspa Yoga, Menteri Koperasi dan UMKM Teten Masduki serta Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko dalam sambutan virtual meyakini UMKM Trenggalek di bawah binaan Dekranesda akan tumbuh dan berkembang, sehingga menjadi pilar ketahanan ekonomi bangsa.

Sementara itu, Ketua Dekranesda Kabupaten Trenggalek Novita Hardani Mochamad berharap Merayu Trenggalek Fashion Day 2022 di Museum Tekstil Jakarta dapat semakin memperkenalkan pesona Trenggalek sebagai lokal wisdom Jawa Timur sekaligus mendongkrak UMKM masyarakat.



Merayu Trenggalek Fashion Day merupakan annual event yang diselenggarakan setiap tahun. Tujuannya agar seluruh potensi daerah dan masyarakat Trenggalek, khususnya pelaku UMKM naik kelas, sehingga mampu bersaing di tingkat nasional dan internasional.

"Syukur alhamdulillah, puncak acara yakni fashion show yang diikuti oleh berbagai perancang busana nasional, di mana kain batik canting khas Trenggalek menjadi bahan baku utamanya, membuat decak kagum para pengunjung khususnya pencinta fashion Tanah Air yang datang dari berbagai daerah di Indonesia," kata Novita Hardini Mochamad.

Baca juga: Pesona Istri Bupati Trenggalek Saat Mencanting Batik di Museum Tekstil

Hampir sebagian besat batik khas Trenggalek, disulap menjadi busana cantik bergaya Belanda, di mana kain yang menjadi warisan budaya Tanah Air itu, tampak cantik dan anggun dipandang. Istri Bupati Trenggalek itu menyebut tidak berlebihan apabila kain batik yang dilukis canting oleh tangan-tangan perempuan Trenggalek, memiliki nilai lebih, mulai dari sisi keindahan, warna, kwalitas bahan kain yang digunakan, termasuk filosofi sejatinya batik Trenggalek.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1867 seconds (10.101#12.26)