Komisi VI DPR Tagih Bappebti Soal Regulasi Robot Trading

Jum'at, 15 April 2022 - 21:25 WIB
loading...
Komisi VI DPR Tagih Bappebti Soal Regulasi Robot Trading
Anggota Komisi VI DPR Mufti Anam menyoroti penyegelan sejumlah aplikasi robot trading oleh Badan Pengawas Pedagangan Berjangka Komoditi (Bappebti). FOTO/DPR RI
A A A
JAKARTA - Anggota Komisi VI DPR Mufti Anam menyoroti penyegelan sejumlah aplikasi robot trading oleh Badan Pengawas Pedagangan Berjangka Komoditi (Bappebti). Meski melanggar Undang-Undang Perdagangan Berjangka Komoditi dan Surat Izin Usaha Penjualan Langsung (SIUPL), tapi penyegelan robot trading bukan lah solusi tepat.

"Robot trading jangan dulu (semua) disegel, biarkan para member menarik dananya dulu. Jangan sampai ini menjadi wadah cuci tangan," kata Mufti Anam saat Live Instagram bertajuk 'Mufti Ngobras 'bersama Kepala Biro Peraturan Perundang-undangan dan Penindakan Bappebti, Aldison SH seperti dikutip, Jumat (15/4/2022).

Dalam kesempatan itu, Mufti mengatakan, ada tiga aspek penting yang harus diperhatikan terkait penanganan masalah robot trading. Pertama, soal regulasi robot trading. Menurutnya, hingga saat ini regulasi robot trading belum jelas. Padahal Bappebti sudah menjanjikan merilis regulasi robot trading dalam waktu dekat, tapi hingga kini belum terealisasi.



"Bappebti janji dalam 10 hari. Kami akan terus tagih, kejar kapan regulasinya akan keluar," ujar Mufti.

Ditegaskan, tidak adanya regulasi bisa memberi ruang penyelenggara robot trading yang bertujuan baik untuk beroperasi, tapi di sisi lain juga memberi ruang bagi mereka yang ingin melakukan hal ilegal. Sedangkan aspek kedua, soal penarikan kembali dana member (withdraw/WD). Menurutnya, pihaknya akan terus mengejar dan mengupayakan agar robot trading yang disegel kemudian aset-asetnya disita negara bisa dikembalikan kepada member.

"Kita mau ajak duduk bareng Bappebti, operator (robot trading) dan penegak hukum," ujar Anggota Fraksi PDIP ini.

Aspek ketiga adalah soal edukasi. Selama ini publik melihat Bappebti minim melakukan edukasi, sehingga harus lebih gencar lagi. "Robot trading itu tidak semuanya buruk, yang baik-baik agar mendapat legalitas," katanya.

Baca juga: Kasus Robot Trading Viral Blast, Bareskrim Periksa Klub Persija, PS Sleman, dan Madura United

Sebanyak 4.500 peserta acara ini menyambut baik apa yang disampaikan Anggota DPR dari dapil Jawa Timur II ini. Mereka rata-rata sependapat dengan apa yang disampaikan Mufti terkait penanganan robot trading, khususnya soal pengembalian aset member robot trading yang disegel dan upaya pembuatan regulasi yang jelas. "Segel melulu, dibina dong," cuit akun @renoun.riko.
(abd)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1517 seconds (11.97#12.26)