Gus Yahya: Abad Kedua, NU Mesti Lakukan Tajdid Jam'iyah

Kamis, 21 Oktober 2021 - 23:24 WIB
Gus Yahya: Abad Kedua, NU Mesti Lakukan Tajdid Jamiyah
Katib Aam Syuriyah PBNU, KH Yahya Cholil Staquf menggugah para pengurus, kader dan jamaah Nahdlatul Ulama (NU) di Denpasar, Bali. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Katib Aam Syuriyah PBNU, KH Yahya Cholil Staquf menggugah para pengurus, kader dan jamaah Nahdlatul Ulama (NU) untuk bersiap memasuki 100 tahun kedua usia organisasi ini.

Pergantian abad bagi NU, antara lain, dapat ditandai dengan adanya jaminan berlangsungnya regenerasi secara alamiah pada setiap jenjang kepengurusan. "Apakah kita siap melakukan regenerasi?" tanya Gus Yahya--sapaan KH Yahya Staquf kepada puluhan pimpinan cabang dan wilayah di Denpasar, Bali Kamis malam (21/10/2021).

Hadir pada acara silaturrahim tersebut PWNU Bali dan semua cabang, PCNU se PW NU Nusa Tenggara Barat dan semua cabang PWNU Nusa Tenggara Timur. "Siap!" jawab mereka serempak. Baca juga: Silaturahmi ke PWNU Lampung, Kiai Said Diminta Kembali Pimpin PBNU

Tampak di tengah-tengah peserta silaturrahim, Ketua PWNU Bali KH Abdul Wahid, Ketua PWNU Nusa Tenggara Barat Prof Masnun Tahir dan Ketua PWNU Nusa Tenggara Timur, KH Pua Monto Umbu Nay. Di hadapan mereka, Gus Yahya mengakui dirinya memang tengah mencari pekerjaan. "Saya melamar pekerjaan lewat para kiai, bapak-bapak sekalian sebagai pemilik suara perusahaan," katanya disambut tawa.



Karena posisinya melamar, lanjut Gus Yahya, maka dirinya telah mempersiapkan diri semaksimal yang bisa dilakukan. Termasuk permintaan izin dan restu kepada Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siradj. "Saya sampaikan kepada Kiai Said Aqil bahwa saya akan maju di muktamar. Saya datang, menemui beliau 2 September lalu," kata Gus Yahya soal rencananya itu. Baca juga: Harmoni dalam Bingkai Muktamar NU

Gus Yahya mengaku tidak bisa menyimpan apalagi menyembunyikan keinginannya untuk bekerja di NU. Tidak bisa seperti sejumlah orang yang berniat mengabdi, punya kapasitas, dan siap berbuat yang terbaik, tapi tidak terbuka sehingga tidak semua orang memahami maunya apa. "Kalau saya terang-terangan. Saya mau bekerja di NU. Tidak sembunyi-sembunyi, padahal mau," ujarnya.

Gus Yahya lalu berkisah sepenggal perjalanan hidupnya dari sejak nyantri, jadi mahasiswa hingga diajak Gus Dur jadi juru bicara presiden. Pengalaman ini, katanya, akan sangat berguna baginya saat melamar "pekerjaan" kepada cabang dan wilayah sebagai calon Ketua Umum PBNU. Diakui Gus Yahya, NU ke depan, membutuhkan kesiapan untuk menerima perubahan.

Menyitir kisah Nabi Yusuf As, Gus Yahya menjelaskan, putra Nabi Ya'qub As itu menyadari dirinya punya kemampuan untuk pekerjaan yang dia lamar kepada raja Mesir. Ia menganalisis musim tanam dan memberi kesimpulan. Nabi Yusuf datang dengan proposal ketika melamar sebagai pengelola kekayaan negara. "Jabatan semacam bendahara negara," jelas Gus Yahya.

Di antara sejumlah gagasan yang ditawarkan Gus Yahya, salah satunya adalah "The Governing NU" alias menjadikan pola kerja PBNU seperti sebuah pemerintahan. Seorang Ketua Umum, ujarnya, mesti berfungsi seperti seorang presiden. Dia memimpin rapat, seperti seorang presiden memimpin sidang kabinet. Seluruh program dan agenda kerja diputuskan bersama.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2332 seconds (11.97#12.26)