Kepala Perpusnas: Data Desa Presisi Solusi Penanggulangan Angka Buta Aksara

loading...
Kepala Perpusnas: Data Desa Presisi Solusi Penanggulangan Angka Buta Aksara
Rektor IPB University, Profesor Arif Satria secara simbolik menyerahkan hasil data desa presisi Desa Pantai Bakti, Muaragembong, Bekasi kepada Mensos, Tri Rismaharini di Kantor Desa Pantai Bakti, Jumat (22/1/2021) kemarin. Foto/Istimewa
JAKARTA - Kepala Perpustakaan Nasional ( Perpusnas ), Muhammad Syarif Bando menyoroti angka buta huruf masyarakat desa karena kurangnya kegemaran membaca sehingga sulit mencapai kualitas literasi yang baik. Dalam melakukan identifikasi angka buta aksara sampai di tingkatan desa juga bukan hal mudah.

Hal ini disampaikan Syarif saat penyerahan hasil data desa presisi Desa Pantai Bakti, Muaragembong, Bekasi dari Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) IPB University kepada Menteri Sosial (Mensos), Tri Rismaharini. Baca juga: Rektor IPB University Mendukung Penuh Program Data Desa Presisi

"Jika literasi rendah, sulit bagi masyarakat desa untuk berdaya. Data desa presisi dari LPPM IPB dapat menanggulangi angka buta huruf dan meningkatkan minat baca masyarakat lewat identifikasi yang cukup akurat," ujar Syarif di Muaragembong, Bekasi, Jumat (22/1/2021).

Selain itu menurutnya bantuan seperti perpustakaan keliling dan perpustakaan digital dapat tepat guna dan tepat sasaran bagi warga desa. "Saya optimis data desa presisi dapat memberikan sumbangsih signifikan terhadap pembangunan masyarakat di desa-desa," kata Syarif.



Ia menekankan semangat memberantas buta huruf lewat teknologi data desa presisi ditujukan agar masyarakat desa seperti di Pantai Bakti memiliki semangat tinggi untuk mencerdaskan diri lewat pendidikan. Baca juga: Risma: Membangun Indonesia Harus melalui Data Desa Presisi

"Semangat memberantas buta aksara dan peningkatan literasj sangat penting. Utamanya identifikasi yang akurat lewat data desa presisi agar kualitas SDM di pedesaan mengalami peningkatan. Pada akhirnya mereka dapat berdaya dan berdikari," jelas Syarif.
(kri)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top