BIN Gunakan Laboratorium Swab Standar Internasional

Selasa, 29 September 2020 - 07:35 WIB
loading...
BIN Gunakan Laboratorium Swab Standar Internasional
Foto: dok/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Badan Intelijen Negara (BIN) menjelaskan keakuratan hasil uji swab test atau tes usap yang dilakukan BIN dalam penanganan COVID-19. BIN menegaskan tingkat keakuratan tes usap ini telah memenuhi standar protokol laboratorium.

Deputi Vll BIN, Wawan Hari Purwanto awalnya menjelaskan soal peran BIN dalam penanganan COVID-19 di Indonesia. Sesuai dengan UU 17 Tahun 2011 tentang Intelijen Negara, BIN punya fungsi untuk mendeteksi ancaman nasional. Kepala BIN Jenderal Pol (Purn) Budi Gunawan juga memerintahkan kepada seluruh jajaran BIN bergerak membantu pemerintah dalam upaya memutus rantai penyebaran COVID-19. (Baca: Salat Dhuha Bukan Sekedar Membuka Pintu Rezeki)

"Sesuai dengan UU 17 Tahun 2011 tentang Intelijen Negara, BIN sebagai "alat negara yang menyelenggarakan fungsi intelijen dalam negeri dan luar negeri, yaitu penyelidikan, pengamanan dan penggalangan, yang tujuannya adalah mendeteksi, mengidentifikasi, menilai, menganalisis, menafsirkan, dan menyajikan Intelijen dalam rangka memberikan peringatan dini untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan bentuk dan sifat ancaman yang potensial dan nyata terhadap keselamatan dan eksistensi bangsa dan negara serta peluang yang ada bagi kepentingan dan keamanan nasional," kata Wawan dalam keterangan tertulis, Senin (28/9/2020).

Kedua, Wawan mengatakan dalam proses swab test, BIN menggunakan Laboratirum PCR yang sudah berstandar Biosafety Level 2 (BSL-2) bersertifikat Internasional pertama di Indonesia.

Wawan juga menegaskan Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki BIN punya standar yang tinggi. Para dokter hingga tenaga kesehatan merupakan lulusan terbaik dari Universitas ternama di Indonesia dengan kualifikasi biomolekuler.

"Yang kita miliki semuanya kompeten dibidangnya, bahkan kita mempunyai beberapa ahli, diantaranya mulai dari biomolekuler , bioinformatika dan esai protein, genetika evolusi, diagnostic molekuler, patologi molekuler visologi hewan, hematologic, klinik kimia. Biomedis, imunorserologi, rekayasa tumbuhan, mikrobiologi lingkungan, patologi klinik," ucapnya.

"SDM kita adalah lulusan- lulusan Universitas ternama di Indonesia diantaranya ITB, IPB , UI dari S-1 hingga S-3," sambung dia. (Baca juga: Sekolah di Merangin Mulai Belajar Tatap Muka dengan Protokol Ketat)

Tidak hanya itu BIN juga melakukan kerjasama dengan Lembaga institusi lain untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 seperti UNAIR, UGM, Eijkmen dan lain lain.

Sementara itu, Sertifikasi untuk Laboraturium, Wanny Basuki menerangkan BIN mempunyai 4 mobil laboraturium dengan fasilitas BSL2 yang didesain berdasarkan standard WHO dan lab EBDC yang merupakan BSL2 juga tetapi dibuat dengan tekanan negatif. Keempat mobile laboraturium tersebut sudah disertifikasi oleh WBHT dan sertifikasinya berstandar internasional.

Dalam melakukan sertifikasi, WBHT memeriksakan banyak hal, misalnya : interior BSL-2 facility berdasarkan as-built drawing (architectural, interior, MEP, AHU, etc), spesifikasi material yang digunakan, misalnya: dinding, pintu, lantai dan langit-langit, inspeksi dari Biosafety Cabinets (BSC) harus sudah disertifikasi. Inspeksi dari penunjang lainnya, seperti eyewash dan supporting spaces including finishing, safety and maintenance concerns, inspeksi laporan testing and commissioning report, review SOP, user manual, lab safety dan procedure, termasuk biosafety plan and emergency response plan dan waste management plan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2312 seconds (11.97#12.26)