Isu PKI Dibuat Soeharto, Dihidupkan Sisa Kekuatan Orde Baru

loading...
Isu PKI Dibuat Soeharto, Dihidupkan Sisa Kekuatan Orde Baru
Diorama kekejaman PKI di Museum Lubang Buaya. Foto/ist
A+ A-
JAKARTA - Secara prinsip Indonesia memang tak boleh meninggalkan sejarah, termasuk peristiwa G30S atau yang dilekatkan dengan PKI. Menurut Direktur Eksekutif Indonesia Public Institute (IPI) Karyono Wibowo, memahami sejarah memang penting sebagai pijakan untuk menatap masa depan dalam membangun kejayaan bangsa.

"Sebaliknya, jika kita meninggalkan sejarah bangsa maka akan seperti kera yang terjebak di hutan belantara dan meraung-raung di tengah kegelapan," ungkapnya saat dihubungi SINDOnews, Jumat (25/9/2020).

(Baca juga :Hamilton Optimistis Pecahkan Rekor Schumacher)

Bicara soal sejarah, tentu bangsa Indonesia memiliki banyak sekali catatan peristiwa yang sangat penting. Tetapi, anehnya dari sekian banyak catatan sejarah bangsa ini, G30S/PKI paling sering dibicarakan. Karyono menilai hal ini tak lepas dari sumbangsih 32 tahun kekuasaan rezim Orde Barudi bawah kepemimpinan Soeharto. Secara sistematis melakukan propaganda hingga membuat film tentang G30S/PKI.



Di masa Orde Baru, isu komunis/PKI kerap digunakan untuk membungkam tokoh atau kelompok yang menentang kebijakan pemerintah orde baru. ”Maka tak heran, sisa-sisa kekuatan Orde Baru yang masih bercokol getol membuat propaganda tersebut,” ujarnya.

(Baca: Soal Isu PKI Gaya Baru, Masinton PDIP Tuding Pemainnya Orang Kolot)

Menurut Karyono, komunis dan PKI adalah propaganda usang yang terus digaungkan ke tengah-tengah publik dari masa ke masa. Tak terkecuali film berjudul Pengkhiatan PKI yang berisi persitiwa G30S/PKI versi Orde Baru. Film tersebut menjadi alat propaganda untuk menarik simpati publik dan di saat yang bersamaan berfungsi untuk menjatuhkan lawan politik.



(Baca juga :NASA Siapkan Duit Rp415 Triliun untuk Misi Mengacak-acak Bulan)
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top