Masalah Lelang Jabatan Sekjen DPD, Nono Sampono Surati Presiden

loading...
Masalah Lelang Jabatan Sekjen DPD, Nono Sampono Surati Presiden
Wakil Ketua DPD RI, Nono Sampono mengungkapkan, proses lelang jabatan Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPD RI yang dinilai bermasalah, berujung polemik. Foto/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI), Nono Sampono mengungkapkan, proses lelang jabatan Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPD RI yang dinilai bermasalah, berujung polemik, baik di kalangan Pimpinn DPD RI maupun Anggota DPD RI.

(Baca juga: Lelang Jabatan Sekjen DPD Harus Sesuai UU dan Tatib)

"Ya, terjadi polemik di internal, terutama para anggota DPD," ungkap Nono Sampono ketiak dimintai tanggapannya atas perkembangan proses lelang Jabatan Sekjen DPD RI, Rabu (23/9/2020).

(Baca juga: Pemerintah Harus Segera Keluarkan Perppu Pilkada di Tengah Pandemi)



Menurut Nono Sampono, ada dua permasalahan, yaitu Seleksi Pemilihan Sekjen dan Kepres No 39/M Tahun 2020 tanggal 6 Mei 2020 tentang Pemberhentian sdr Donny Moenoek sebagai Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPD RI.

"Karena terjadi silang pendapat yang tajam yang melibatkan Komisi Aparatur Sipil Negara (ASN) juga, maka saya menggunakan hak politik sebagai anggota sekaligus Wakil Ketua DPD RI berkirim surat langsung kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi)," tandas Nono.

Karena itu lanjut Nono, semua pihak sebaiknya menunggu saja jawaban Presiden. "Tapi Mensekneg sudah menyampaikan komentar," tambah Nono.



Nono Sampono sendiri dalam Rapat Pimpinan DPD RI, Selasa (22/9) menegaskan sikapnya, untuk menghentikan dulu proses lelang jabatan Sekjen DPD ini. "Ya, ke dalam, di Rapat Pimpinan saya sudha tegaskan untuk tidak dilanjutkan dulu lelang Jabatan Sekjen ini,” ucapnya.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top