Gatot Nurmantyo Surati Jokowi, Waspadai PKI Gaya Baru

loading...
Gatot Nurmantyo Surati Jokowi, Waspadai PKI Gaya Baru
Presidium KAMI Gatot Nurmantyo menyampaikan surat terbuka kepada Presiden Jokowi terkait munculnya PKI gaya baru. FOTO/DOK.SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) menyampaikan surat terbuka kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjelang peringatan G30/S/PKI. Surat yang ditandangani Jenderal (purn) Gatot Nurmantyo, Rochmat Wahab, M Din Syamsuddin tersebut meminta presiden untuk bertindak serius terhadap gejala, gelagat, dan fakta kebangkitan neokomunisme dan/atau PKI Gaya Baru.

Dalam surat itu disebutkan bahwa neokomunisme bukan lagi mitos atau fiksi, tapi nyata keberadaannya. Kelompok ini menuding anak-cucu kaum komunis telah menyelusup ke dalam lingkaran-lingkaran legislatif maupun eksekutif. Sebagian mereka sudah berani memutarbalikkan sejarah, dengan menyatakan bahwa PKI adalah korban, dan kalangan non PKI khususnya umat Islam sebagai pelaku pelanggaran HAM berat terhadap orang-orang PKI.

"Mereka menutup mata terhadap fakta sejarah, bahwa kaum komunislah yang lebih dahulu membantai para ulama dan santri, menyerang pelatihan Pelajar Islam Indonesia (PII), Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), GP Ansor, dan aksi-aksi sepihak PKI terhadap para petani. Mereka juga ingin mengingkari fakta sejarah bahwa kaum komunislah yang membantai para Jenderal TNI," tulis Presidium KAMI dalam surat terbukanya. (Baca juga: Arteria Dahlan Bantah Kakeknya Tokoh Pendiri PKI di Sumbar)

Berikut ini salinan utuh surat terbuka Presidum KAMI yang diterima SINDOnews, Rabu (23/9/2020):



SURAT TERBUKA PRESIDIUM KAMI KEPADA PRESIDEN
014/PRES-KAMI/B/IX/2020

Kepada Yth.
Bapak Ir. Joko Widodo
Presiden Republik Indonesia
Di Jakarta

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Dengan Nama Tuhan Yang Maha Esa.



KAMI mendoakan semoga Saudara Presiden dalam keadaan sehat walfiat dan dapat mengemban amanat rakyat dengan sebaik-baiknya.
halaman ke-1 dari 3
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top