alexametrics

Cerita Haru Perjuangan Retno Wulandari Demi Tes CPNS

loading...
Cerita Haru Perjuangan Retno Wulandari Demi Tes CPNS
Berbagai kisah perjuangan mewarnai seleksi penerimaan CPNS tahun anggaran 2019. Salah satunya adalah, Retno Wulandari, pelamar CPNS Kementerian PANRB. (Foto/Humas Kemenpanrb/Dok)
A+ A-
JAKARTA - Berbagai kisah perjuangan mewarnai seleksi penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun anggaran 2019. Salah satunya, Retno Wulandari, pelamar CPNS Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) yang harus menempuh 4 jam perjalanan ke lokasi tes.

Retno adalah warga Kecamatan Tugu, Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur. Minggu (2/2/2020) pukul 20.00 WIB, ia mencari bus bersiap menuju Kota Surabaya. Namun bus tak kunjung datang.

(Baca juga: BKN Sebut 40 Instansi Telah Selesai Laksanakan SKD)



Hingga akhirnya jam 22.00 WIB, Retno baru mendapatkan bus. Usai menempuh 4 jam perjalanan, ia menumpang istirahat di indekos temannya.

"Tapi sampai pagi saya tidak bisa tidur, entah kepikiran tes atau apa," ujarnya ditemui tim Humas Kementerian PANRB usai menjalani SKD di Kantor Regional II Badan Kepegawaian Negara (BKN), Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (3/02/2020). Untuk ke lokasi tes, ia bahkan meminjam sepeda motor temannya.

Perjuangan alumni Universitas 17 Agustus 1945 tersebut tak sia-sia. Nilai SKD Retno berhasil melampaui passing grade yakni Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) dengan nilai 80, Tes Intelegensi Umum (TIU) 95, dan Tes Karakteristik Pribadi (TKP) mencapai 140.

Sementara, passing grade yang harus dilalui Retno untuk pelamar formasi umum adalah TWK 65, TIU 80, dan TKP 126. Retno mengaku tertantang untuk masuk menjadi CPNS. "Dengan saingan yang banyak jadi semangatnya lebih tinggi," ujarnya.

Ia memuji pelaksanaan SKD CPNS yang berjalan rapi dan lancar. Penggunaan sistem Computer Assisted Test (CAT) dapat membuktikan bahwa pelaksanaan tes CPNS sangat transparan.

Kisah menarik lainnya dari Dodik Kusuma Wardani, pelamar CPNS Kementerian PANRB. Ia mengaku sudah mengikuti tes CPNS sebanyak tiga kali.

Dodik memiliki saudara kembar dimana tahun 2018 telah diterima menjadi CPNS guru di Malang. Ia merasa tak mau kalah dengan saudara kembarnya yang terlebih dahulu diterima menjadi abdi negara. "Saya merasa tertantang," tegasnya.

Selama tiga kali mengikuti tes CPNS, ia mengakui peningkatan pelaksanaan seleksi CPNS. "Kalau dulu agak kurang rapi, sekarang sudah terstruktur. Namun kalau transparansi masih bagus," jelasnya.

Perlu diketahui, sebanyak 113 peserta hadir mengikuti tahapan SKD di Kanreg II BKN, dengan rincian 59 pelamar Kementerian PANRB dan 54 pelamar KASN.

Pelaksanaan SKD ini dibagi ke dalam dua sesi dan dilakukan bersamaan dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (BPN).
(maf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak