Duet Prabowo-AHY Sulit Terwujud, Kenapa Ya?

loading...
Duet Prabowo-AHY Sulit Terwujud, Kenapa Ya?
Prabowo Subianto dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Foto/Dok SINDO
A+ A-
JAKARTA - Langkah Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengunggah foto bareng Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subiantomengundang komentar netizen, termasuk menghubungkannya dengan Pilpres 2024. Direktur Eksekutif Indonesian Public Institute Karyono Wibowo menilai, duet ini sulit terwujud.

Menurut Karyono Wibowo, postingan AHY di Instagram tersebut sudah jelas sekadar untuk memberi ucapan selamat atas terpilihnya Prabowo sebagai Ketua Umum Partai Gerindra pada Kongres Luar Biasa. "Narasi ucapan selamat yang disertai harapan dan doa sejatinya merupakan hal lazim," ujar Karyono kepada SINDOnews, Senin (10/8/2020).

Karyono menambahkan, tidak hanya AHY yang memberi selamat, tetapi banyak tokoh dari pelbagai kalangan, termasuk dari sejumlah pimpinan partai politik juga memberi selamat kepada Prabowo Subianto. "Justru tradisi seperti ini harus terus menerus dibangun dan dipelihara," kata Karyono.

Karyono mengatakan, sudah seharusnya pimpinan partai harus saling menghormati meskipun ada perbedaan di antara mereka tetapi satu kepentingan dalam memajukan negara. "Seluruh elite politik semestinya memiliki sifat negarawan dan mewariskan nilai-nilai kenegarawanan kepada generasi penerus," imbuhnya.(Baca juga: Jangan-Jangan Pilpres 2024 Megawati vs Prabowo).



Terlepas dari itu, lanjut dia, di era kemajuan dan keterbukaan informasi sekarang ini, postingan AHY tersebut tentu mengundang beragam komentar dari netizen. "Hal yang wajar jika ada yang menghubungkan dengan Pilpres 2024," tuturnya.

Dia melanjutkan, preferensi sebagian netizen yang menilai pasangan Prabowo-AHY merupakan pasangan capres ideal adalah bagian dari ekspresi demokrasi. "Tetapi menurut saya, pasangan tersebut sulit terwujud. Pasalnya, dua figur tersebut memiliki latar belakang militer," ungkapnya.

Lebih lanjut dia mengatakan, walaupun dalam undang-undang pemilu tidak dikenal dikotomi sipil-militer dan di era pemerintahan Orde Baru jabatan presiden dan wakil presiden pernah dijabat oleh figur yang berasal dari latar belakang militer selama beberapa kali periode. "Tetapi dalam konfigurasi politik Indonesia pascareformasi telah terjadi perubahan paradigma," imbuhnya.



Karyono menuturkan, latar belakang sipil dan militer dalam kompetisi politik elektoral seperti halnya pemilihan presiden maupun pemilihan kepala daerah menjadi salah satu pertimbangan serius untuk menentukan pasangan calon. "Dalam catatan sejarah pilpres pascareformasi, justru lebih banyak pasangan capres berlatar belakang sipil yang terpilih," ucapnya.(Baca juga: AHY Posting Foto Bareng Prabowo, Netizen Sebut Pasangan Ideal 2024).

Dirinya menjelaskan, sejak pemilihan presiden pascareformasi hingga Pemilu Presiden 2019 hanya SBY ayahnya AHY satu-satunya calon presiden berlatar belakang militer yang terpilih, itu pun berpasangan dengan tokoh sipil. "Dengan demikian, pasangan Prabowo-AHY untuk periode 2024 nampaknya masih sulit diwujudkan," katanya.

Dia menambahkan, partai politik belum berani spekulasi mengusung pasangan capres-cawapres berlatar belakang militer. "Partai politik masih cenderung mengusung pasangan capres dengan kombinasi latar belakang sipil-militer atau sipil-sipil," pungkasnya.
(zik)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top