alexametrics

Secapa Bandung Diisolasi Akibat Corona, Warga Sekitar Diminta Tak Panik

loading...
Secapa Bandung Diisolasi Akibat Corona, Warga Sekitar Diminta Tak Panik
Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto meminta masyarakat sekitar Secapa AD tidak panik. Foto/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Sekolah Calon Perwira Angkatan Darat (Secapa AD) akhirnya diisolasi. Langkah ini diambil setelah ditemukan ada ratusan siswa terjangkit virus korona (Covid-19). Penemuan kluster Secapa menegaskan perlu kedisiplinan semua pihak mematuhi protokol kesehatan.

Kepastian isolasi Secapa disampaikan juru bicara pemerintah penanganan virus corona (Covid-19) Achmad Yurianto. Dia pun meminta masyarakat sekitar tidak panik karena penanganan dilakukan sesuai dengan protokol standar internasional yang ditetapkan WHO. Untuk memastikan isolasi berjalan maksimal, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dan Dinas Kesehatan Kota Bandung telah diturunkan bersama-sama dengan Dinas Kesehatan Kodam III Siliwangi.

Berdasar data terakhir, ditemukan 1.262 kasus konfirmasi positif dan 17 orang di antaranya sudah menjalani perawatan di Rumah Sakit Dustira. “Dan secara kompleks ini kita karantina sehingga tidak diizinkan ada yang keluar-masuk baik yang dari dalam maupun yang dari luar. Ini yang kita yakini bahwa kendali terhadap kemungkinan sebaran dari kluster ini sudah bisa kita laksanakan dengan baik,” ungkap Yuri di Media Center Gugus Tugas Nasional Percepatan Penanganan Covid-19, Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, kemarin. (Baca: Ratusan Siswa Secapa AD Positif Covid-19, Sekolah Militer di Jabar Disisir)

Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad dapat memahami bahwa persebaran pandemi Covid-19 ini sulit dihindari, termasuk di Secapa TNI AD yang telah menjadi kluster penyebaran baru Covid-19. “Dan, kemudian KSAD terutama untuk kembali bersinergi mengatasi masalah ini,” kata Dasco kepada wartawan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, kemarin.



Menurut Dasco, perlu dilakukan langkah preventif seperti isolasi sebelum masuk asrama. Kemudian, melakukan pengobatan atau tindakan yang dianggap perlu untuk menyembuhkan Covid-19 ini serta menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan disiplin.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta masyarakat tidak terlalu mengkhawatirkan kemunculan kluster baru penyebaran Covid-19 di Secapa AD. Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Jabar itu meyakinkan bahwa isolasi akan dilakukan dengan baik karena kluster baru tersebut berada di lingkungan militer yang tingkat kedisiplinannya sangat tinggi.



“Masyarakat jangan terlalu khawatir. Kalau satu titik, apalagi militer, itu lebih disiplin dalam lokalisir karantinanya dan orang berlatar belakang militer memiliki fisik yang kuat dan disiplin yang tinggi dalam melakukan isolasi,” ucap Ridwan Kamil di Gedung Pakuan, Kota Bandung, kemarin.

Pria yang akrab disapa Kang Emil itu menyebutkan, dari ratusan siswa Secapa AD yang sudah dinyatakan terkonfirmasi positif Covid-19, hanya 17 siswa di antaranya yang menjalani perawatan di rumah sakit. Kondisi tersebut mengindikasikan bahwa proses penyembuhan siswa yang terpapar Covid-19 akan lebih cepat.
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak