Inilah 6 Polwan Pertama di Indonesia, Muncul Perdana di Bukittinggi

Jum'at, 18 November 2022 - 16:09 WIB
loading...
Inilah 6 Polwan Pertama di Indonesia, Muncul Perdana di Bukittinggi
Enam Polwan pertama yang mengikuti pendidikan Inspektur Polisi di SPN Bukittinggi. FOTO/DOK.MUSEUM POLRI
A A A
JAKARTA - Polisi Wanita atau Polwan pertama kali muncul di Sumatera Barat. Angkatan awalnya berjumlah enam perempuan yang dididik menjadi Inspektur Polisi bersama 44 siswa laki-laki di SPN Bukittinggi.

Mengutip situs resmi Museum Polri, sejarah kemunculan Polwan dimulai pada 1948. Waktu itu, polisi yang semuanya laki-laki kesulitan memeriksa korban, tersangka, maupun saksi dalam sebuah kasus. Utamanya ketika pemeriksaan fisik.

Lantaran kesulitan itu, Kepolisian akhirnya kerap meminta bantuan kepada para istri polisi atau pegawai sipil wanita untuk melaksanakan tugas pemeriksaan fisik. Melihat kondisi tersebut, Organisasi Wanita dan Organisasi Wanita Islam di Bukittinggi berinisiatif mengajukan usulan kepada pemerintah agar wanita diikutsertakan dalam pendidikan kepolisian.



Cabang Djawatan Kepolisian Negara di Sumatera yang berkedudukan di Bukittinggi, akhirnya memberikan kesempatan kepada wanita untuk menjadi polisi. Pada 1 September 1948, terdapat 6 siswa wanita yang secara resmi terdaftar mengikuti pendidikan Inspektur Polisi. Dari peristiwa itu, akhirnya ditetapkan 1 September sebagai Hari Jadi Polwan.

Keenam siswa wanita adalah Mariana Saanin, Nelly Pauna, Rosmalina Loekman, Dahniar Sukotjo, Djasmainar, dan Rosnalia Taher. Mereka mengikuti pendidikan bersama dengan 44 siswa laki-laki di SPN Bukittinggi.

Beberapa bulan kemudian, tepatnya pada 19 Desember 1948, terjadi agresi militer Belanda II dan memaksa pendidikan Inspektur Polisi di Bukittinggi dihentikan. Namun tak kurang dari dua tahun, setelah adanya pengakuan kedaulatan atas Indonesia, enam calon Inspektur Polisi Wanita itu kembali dilatih di SPN Sukabumi.

Baca juga: Polwan dan Kowad Cantik Ini Lihai Kendarai Renault Twizy Amankan KTT G20

Selama pendidikan, enam calon Inspektur Polisi Wanita mendapat pelatihan tentang ilmu-ilmu kemasyarakatan, pendidikan dan ilmu jiwa, pedagogi, sosiologi, psikologi, dan latihan anggar, jiu jit su, judo, serta latihan militer.

Pada 1 Mei 1951, enam wanita tersebut menyelesaikan pendidikan dan mulai bertugas di Djawatan Kepolisian Negara dan Komisariat Polisi Jakarta Raya. Masing-masing diberikan tugas khusus yang menyangkut hubungan kepolisian dengan wanita, anak-anak, atau masalah-masalah sosial lainnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1518 seconds (10.177#12.26)