Tempel Gerindra dan Golkar, Elektabilitas Demokrat Makin Menguat di Pulau Jawa

Rabu, 05 Oktober 2022 - 12:05 WIB
loading...
Tempel Gerindra dan Golkar, Elektabilitas Demokrat Makin Menguat di Pulau Jawa
Survei lapangan yang dilakukan di enam provinsi di Pulau Jawa menunjukkan elektabilitas Partai Demokrat konsisten menguat, berselisih tipis dengan Partai Golkar dan Partai Gerindra. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Survei lapangan yang dilakukan di enam provinsi di Pulau Jawa menunjukkan elektabilitas Partai Demokrat konsisten menguat, berselisih tipis dengan Partai Golkar dan Partai Gerindra. Survei ini dilakukan sejak 28 Agustus sampai 12 September 2022 dengan melibatkan 1.200 responden.

Temuan ini disampaikan dalam pemaparan hasil survei se-Jawa yang dilakukan lembaga survei The Republic Institute di Jakarta, Selasa (4/10/2022). Baca juga: Nasdem Deklarasi Anies Baswedan Capres 2024, Demokrat: Selaras dengan Semangat Perubahan

Dalam survei dengan margin of error 2,8%, elektabilitas Demokrat mencapai 11,1%, tidak jauh berbeda dengan elektabilitas Golkar sebesar 12,2% dan Gerindra sebesar 12,8%.

PDIP bertengger di atas ketiga partai ini, dengan tingkat elektabilitas PDIP 20,5%. Menyusul di bawah Gerindra, Golkar dan Demokrat adalah PKB 9,3%, Nasdem 7,7%, PKS 7,5%, PAN 4,9%, PPP 4,1%, dan PSI%.

Peneliti Utama The Republic Institute Dr Sufyanto menjelaskan peningkatan signifikan elektabilitas Partai Demokrat disebabkan responsivitas dari pengurus Demokrat di wilayah dan daerah-daerah, di enam provinsi di Pulau Jawa yang bergerak langsung ke bawah menyapa masyarakat.

"Partai Demokrat juga berhasil mengkapitalisasi isu-isu perubahan dan perbaikan di tengah beban rakyat yang makin tinggi pada masa akhir kepemimpinan saat ini. Perubahan dan perbaikan telah menjadi narasi utama yang ditawarkan Demokrat, dipimpin Ketua Umumnya Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), kepada masyarakat," ujar Sufyanto.

Selain itu, faktor lainnya yang dianggap berpengaruh atas peningkatan elektabilitas Demokrat di Pulau Jawa adalah tokoh partai, keluarga, organisasi, relawan, ideologi, dan perkawanan. Baca juga: Koalisi dengan Nasdem dan PKS Menguat, Demokrat Tetap Komunikasi dengan Parpol Lain

“Faktor tokoh partai sebesar 33,6 persen, ikut keluarga 15,4 persen, lingkungan organisasi 14,1 persen, relawan 11,5 persen, ideologis 10,5 persen, ikut teman 5,7 persen, dan lain-lain 5,7 persen,” timpal mantan Ketua Bawaslu Jatim ini. Sedangkan mereka yang belum menentukan pilihan sebesar 7%.
(kri)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3644 seconds (11.210#12.26)