MKD Putuskan Tak Tindaklanjuti Laporan Pelanggaran Etik Effendi Simbolon

Kamis, 15 September 2022 - 16:05 WIB
loading...
MKD Putuskan Tak Tindaklanjuti Laporan Pelanggaran Etik Effendi Simbolon
Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI telah memutuskan terkait aduan sejumlah pihak yang melaporkan Anggota Komisi I DPR, Effendi Simbolon terkait dugaan pelangggaran etik. Foto/MPI
A A A
JAKARTA - Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR telah memutuskan terkait aduan sejumlah pihak yang melaporkan Anggota Komisi I DPR, Effendi Simbolon terkait dugaan pelangggaran etik. Laporan tersebut berkaitan dengan pernyataan Effendi yamg menyebut TNI seperti gerombolan.

"Perkara pengaduan dugaan pelanggaran kode etik terhadap yang terhormat Effendi Simbolon tidak dapat ditindaklanjuti oleh MKD DPR RI," ujar Wakil Ketua MKD DPR RI, Habiburokhman saat membacakan hasil putusannya, Kamis (15/9/2022). Baca juga: Jenderal Dudung Persilakan Effendi Simbolon Temui Dirinya di Mabes TNI AD



Ada sejumlah dasar yang dijadikan MKD dalam keputusannya tersebut. Pertama, MKD telah memanggil Effendi Simbolon pada hari ini untuk mendengar semua keterangannya berkaitan perkara yang diadukan.

"Kedua teradu Effendi Simbolon telah melakukan permohonan maaf secara terbuka tanggal 14 September 2022 terkait hal ini dan teradu juga menyampaikan permohonan maaf saat menghadiri undangan MKD," jelasnya.

Sebelumnya, Wakil Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR, Habiburokhman mengatakan sejauh ini sudah ada dua laporan masyarakat atas dugaan pelanggaran kode etik Anggota Fraksi PDIP Effendi Simbolon terkait pernyataannya dalam Rapat Kerja (Raker) Komisi I DPR dengan Kementerian Pertahanan (Kemhan) dan Panglima TNI pada 5 September 2022 lalu. Baca juga: Polemik Effendi Simbolon vs KSAD Dudung, Sahroni: DPR Harus Jadi Sahabat Baik Mitra Kerja

“MKD DPR sudah Rapim, kami memutuskan untuk memanggil saudara Effendi Simbolon karena sudah diadukan juga oleh dua pengadu yang satu perseorangan yang satu atas nama Pemuda Panca Marga soal rapat di Komisi I,” ujar Habib kepada wartawan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (14/9/2022).
(kri)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1474 seconds (11.210#12.26)