Megawati: Banjir di Kalbar Sinyal Bumi Menderita Akibat Kebijakan Kita Sendiri

Sabtu, 27 Agustus 2022 - 14:47 WIB
loading...
Megawati: Banjir di Kalbar Sinyal Bumi Menderita Akibat Kebijakan Kita Sendiri
Pengurus DPD PDIP Kalimantan Barat menggelar Rakerda III di Kabupaten Kubu Raya, Kalbar. Foto/istimewa
A A A
JAKARTA - Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri menyatakan banjir di wilayah Kapuas Hulu, Sintang, dan Sanggau, Kalimantan Barat merupakan sinyal bahwa bumi menderita akibat kebijakan terkait lingkungan. Maka itu, PDIP memerintahkan kadernya mendorong moratorium hutan dan menggalakkan gerakan merawat bumi.

Pesan Megawati itu disampaikan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto dalam arahannya di acara pembukaan rapat kerja daerah (Rakerda) sekaligus pelantikan DPD Banteng Muda Indonesia di Provinsi Kalbar, di Kubu Raya, Sabtu (27/8/2022).

“Pesan Bu Megawati Soekarnoputri, rawatlah bumi dengan penuh rasa cinta. Kader PDI Perjuangan harus mendorong moratorium hutan, menjaga lingkungan, membersihkan sungai,” kata Hasto.

Baca juga: Peringati HUT ke-77 RI, Hasto dan Ribuan Warga Pontianak Ikuti Banteng Gowes Kemerdekaan

Hasto bercerita, pagi hari sebelum memulai kegiatannya, dirinya mendapat telepon dari Megawati. Ketua umum bercerita soal keprihatinannya atas banjir di beberapa wilayah di Kalbar. Bahkan, yang menasional adalah banjir di Sintang yang surutnya sangat lama. Megawati menjelaskan terlepas dari adanya global warming dan kenaikan air laut yang menekan sungai-sungai, namun ini sebenarnya adalah sinyal dari bumi. Bahwa bumi sedang menderita dan kebijakan kita mengabaikan lingkungan.

Baca juga: Hadapi Pemilu 2024, PDIP Gelar Rakerda dan Lantik Pengurus BMI Kalbar

“Dengan banjir 5 hari tak surut, mengajarkan bahwa lingkungan alam di Kalbar telah memberi sinyal alam serius, terjadinya kerusakan alam,” katanya.

Karenanya, PDIP harus terdepan dalam mengatasi masalah itu. Selama ini, PDIP sudah melakukan Gerakan Menanam Bumi dan Menanam Pohon. Sebab tugas kader PDIP adalah gerakan merawat alam raya melakui penghijauan. Maka kepala-kepala daerah PDI Perjuangan yang di hulu sungai, punya tanggung jawab menjaga mata air.

”Kalau tidak, bisa musnah peradaban sungai kita. Kepala daerah harus mendorong moratorium hutan, jangan sedikit-sedikit beri izin hutan hanya untuk lahan sawit. Ingat, alam sudah memberi tanda. Ingat bahwa kita berpolitik membangun masa depan bagi anak dan cucu kita. Kalau kita tak pro lingkungan, tak merawat bumi, kualat kita. Sehingga itulah Ibu Mega berpesan rawatlah bumi,” tegas Hasto.

Hasto lalu memberi inspirasi mengenai cinta lingkungan hidup dari Megawati. Presiden Kelima RI itu, kata Hasto, membuat gips khusus terhadap batang tanaman yang patah. Saat Hasto membuang biji salak yang dagingnya sudah dimakan, Megawati malah memungut biji itu, memasukkan ke dalam tisu, dan menyimpannya ke dalam tasnya.

“Ibu Megawati mengatakan biji salak juga punya hak hidup, jangan kau buang sembarangan. Ini pembelajaran hidup soal lingkungan,” kata Hasto.

Lebih jauh, menurut Hasto, 32 tahun Orde Baru sebenarnya sudah mengajarkan bahwa begitu hutan dirusak, maka hasilnya adalah kesengsaraan bagi umat manusia. “Kita tahu global warming terjadi dan dampaknya bahaya buat iklim, petani jadi susah menanam. Ingat bahwa segala sesuatunya harus ada keseimbangan. Maka rawatlah bumi dengan penuh cinta. Kader PDI Perjuangan harus melaksanakannya,” kata Hasto.

Rakerda PDIP dilaksanakan di Kantor DPD PDIP Kalbar di Kabupaten Kubu Raya dipimpin langsung Ketua DPD Lasarus bersama sekretarisnya Karolin Margret Natasa. Termasuk para pengurus PDIP se-Kalbar, para kepala daerah dari PDIP, anggota DPR Dapil Kalbar Cornelis dan Maria Lestari, serta Ketua Umum BMI Moch. Herviano. Sedangkan, Hasto hadir bersama Ketua DPP PDIP Sri Rahayu.
(cip)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1653 seconds (11.97#12.26)