Laut China Selatan Rawan, Panglima TNI dan KSAL Sepakat Koarmada I Dipindah ke Riau

Minggu, 13 Februari 2022 - 10:35 WIB
loading...
Laut China Selatan Rawan, Panglima TNI dan KSAL Sepakat Koarmada I Dipindah ke Riau
Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menerima kunjungan KSAL Laksamana TNI Yudo Margono. Foto/tangkapan layar
A A A
JAKARTA - Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menerima kunjungan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono beberapa waktu lalu di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur.

Pertemuan itu membahas soal rencana pemindahan Komando Armada I ke wilayah Tanjung Uban, Provinsi Kepulauan Riau. Diketahui kantor Koarmada 1 sendiri saat ini terletak di Gunung Sahari, Jakarta Pusat.

Dalam laporannya ke Andika, Yudo menjelaskan proses yang saat ini dilakukan adalah melakukan survei lokasi untuk pembuatan Markas Komando (Mako) terlebih dulu.

Baca juga: Soal Situasi Laut Natuna, Panglima TNI Instruksikan Jangan Ada Insiden Penembakan

"Melaporkan bahwa kami ada rencana pemindahan Koarmada I pak dengan adanya Koarmada RI ke Wilayah Tanjung Uban. Masih kami survei dulu di sana kira-kira untuk Mako," tutur Yudo dikutip dari laman YouTube Jenderal Andika Perkasa, Minggu (13/2/2022).

Dia memaparkan, salah satu alasan penting mengapa Koarmada I digeser ke wilayah barat. Salah satu di antaranya karena kerawanan di Laut Cina Selatan (LCS). "Mungkin Armada RI jadi satu dengan Armada 1,2,3. Dengan adanya kerawanan di Laut Cina Selatan ini lebih bagus apabila kita geser ke barat," katanya.

Baca juga: Penembakan Rudal C-705 Sukses, KSAL: Bukti Kesiapan Prajurit dan Alutsista TNI AL

Menanggapi itu, Panglima TNI mempersilakan KSAL untuk melakukannya. "Monggo-monggo. Ini kan legalitas nya sudah ada. Dan waktu itu validasi ini dalam rangka mencarikan solusi yang nganggur-nganggur," jelas Andika.

Andika menambahkan, bila pemindahan nanti masih terjadi kekurangan pada prosesnya, maka hal itu bukan menjadi masalah. Sebab, kata Andika, kekurangan itu akan dibenahi ke depannya. "Jadi bahwasanya sekarang dieksekusi masih ada kekurangan enggak apa, kita perbaiki pelan-pelan," ucapnya.

(cip)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1485 seconds (11.252#12.26)