Muktamar NU dan Kisah Gus Dur Diam-diam Temui Syekh Minangkabau di Arab Saudi

Rabu, 22 Desember 2021 - 05:15 WIB
loading...
Muktamar NU dan Kisah Gus Dur Diam-diam Temui Syekh Minangkabau di Arab Saudi
Hari-hari terakhir jelang berlangsungnya muktamar, Gus Dur diam-diam pergi ke Makkah. Gus Dur sowan ke ulama besar kelahiran Sumbar, yaitu Syekh Minangkabau. Foto: SINDOnews/Dok
A A A
JAKARTA - Muktamar Nahdlatul Ulama (NU) di Pondok Pesantren Al Munawwir, Krapyak, Yogyakarta, pada November 1989 mengantarkan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) kembali ke tampuk pimpinan tertinggi organisasi Islam terbesar di Indonesia. Gus Dur terpilih sebagai Ketua Umum PBNU periode 1989-1994.

Baca juga: Presiden Jokowi-KH Maruf Amin Buka Muktamar ke 34 NU Besok

Ada cerita menarik mengapa Muktamar Nahdlatul Ulama ke-28 saat itu digelar di Krapyak. Semula, Kiai As’ad Syamsul Arifin berkeinginan Muktamar NU digelar di pesantrennya di Situbondo, Jawa Timur seperti sebelumnya tahun 1984. Namun Gus Dur dan Kiai Achmad Siddiq menolak keinginan Kiai As'Ad.

“Keduanya justeru melobi Krapyak, dan pesantren guru Gus Dur, Kiai Ali Ma’sum, akan menjadi tempat muktamar,” ujar Greg Barton dalam ‘Biografi Gus Dur’, dikutip Rabu (22/12/2021).

Menurut Greg, Kiai Ali Ma’sum dan Kiai As’ad Situbondo sesungguhnya sama-sama ulama khos (khusus) yang sangat dihormati sebagai anggota pendiri Nahdlatul Ulama. Namun tidak disangsikan lagi, Kiai Ali Ma’sum dipandang lebih tinggi karena pengetahuan, juga otoritasnya yang karismatik sebagai guru agama.

Baca juga: Prabowo Kenang Gus Dur di Bukunya: Beliau Tak Mau Bermusuhan dengan Siapa Pun

Lebih dari itu, Kiai Ma’sum juga saat itu sedang sakit-sakitan sehingga penyelenggaraaan muktamar di Krapyak dianggap sebagai bentuk penghormatan terhadap pendiri Nahdlatul Ulama yang masih hidup.

“Muktamar kali ini lebih memfokuskan untuk mengevaluasi pengaruh keputusan Situbondo, terutama mengenai kembalinya NU ke khitah 1926 dan kinerja PBNU yang dipilih pada 1984,” kata ahli antropologi Belanda yang telah lama menjadi pengamat Nahdlatul Ulama, Martin van Bruinessen.

Bruinessen yang turut hadir dalam Muktamar Nahdlatul Ulama tahun 1989 itu menuliskan pandangannya dalam ‘Traditionalist Muslims in A Modernizing World: The Nahdlatul Ulama and Indonesia’s New Order Politics, factional Conflict and The Search for A New Discourse’. Karya ini diterjemahkan Farid Wadjidi dalam buku “Nahdlatul Ulama: Tradisi Relasi-relasi Kuasa Pencarian Wacana Baru’.

Menemui Syekh Minangkabau di Saudi
Sebelum Muktamar NU 1989 dihelat, Gus Dur lebih sering mengunjungi pesantren-pesantren. Bahkan, kata Greg, beberapa bulan ketika Gus Dur baru saja terpilih sebagai Ketua Umum PBNU, cucu Hadaratussyaikh Hasyim Asyari ini telah membiasakan untuk teratur berkunjung ke Jawa Tengah dan Jawa Timur, serta cabang-cabang Nahdlatul Ulama di Sumatera Selatan hingga Bali.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1680 seconds (11.210#12.26)