Sertu Kowad Nur Hayyu, Srikandi Cantik Punggawa Helikopter Apache

Selasa, 09 Juni 2020 - 10:31 WIB
loading...
A A A
Sebagai satu-satunya siswa perempuan dari Indonesia, Hayyu juga dihadapkan pada sejumlah tantangan, sehingga harus membiasakan dan mengakrabkan diri dengan rekan-rekan lainnya. “Beruntungnya, rekan-rekannya selalu membantu. Demikian juga, Instruktur tidak sepenuhnya menggunakan Bahasa Inggris formal, sehingga terkadang saya harus bertanya apa maksud yang disampaikan. Saya bersyukur selama di kelas, 11 rekan saya yang kesemuanya US Army selalu kooperatif dan Alhamdulillah saya meraih predikat Distinguished Graduate atau lulusan terhormat,” ungkapnya dengan bangga.

Sertu Hayyu menyadari bahwa tugas dan tanggung jawabnya sebagai Punggawa Apache tidaklah mudah, harus ekstra teliti dan hati-hati. Dia wajib mengecek segala kesiapan pesawat, mulai dari nol sampai akhir, karena keselamatan penerbang tergantung adjustment dari seorang mekanik. “Dalam tugas dan pekerjaan kami harus berani bertanya jika kurang paham, harus berani mengakui apabila melakukan kesalahan, dan harus berani bertanggung jawab atas keputusan yang kami ambil,” tandasnya.

Ketika ditanya tentang suka dukanya sebagai Punggawa Apache, Hayyu mengaku banyak sekali, terlebih di awal-awal tugasnya, ada beberapa orang yang meremehkan dan bahkan memandang sebelah mata terhadap profesinya sebagai mekanik wanita.

“Namun, saya senang, banyak pelajaran baru yang bisa didapat. Saya juga senang karena pandangan orang tentang wanita, yang semula hanya bisa bekerja di dalam ruangan, hanya bisa bekerja yang ringan, atau lebih parahnya memandang wanita sebagai "pemanis"; sedikit demi sedikit mulai terpatahkan,”ungkap gadis berwajah manis ini.

Tapi itu semua, merupakan motivasi bagi Hayyu untuk terus melangkah maju, menjadi mekanik yang baik, repairer yang mahir melaksanakan remove dan install komponen pesawat Apache.

Sementara itu, Kapten Cpn Hanif Al Farisy, S.Sos., selaku atasan Sertu Hayyu di Harsabang Skadron-11/Serbu Puspenerbad, mengungkapkan Sertu Hayyu adalah sosok prajurit Kowad serba bisa, pekerja keras, profesional, pintar dan supel. “Hayyu sudah pernah melaksanakan inspeksi besar Helikopter Apache seperti inspeksi 125 jam dan 270 hari. Dia sendiri yang memilih bekerja sebagai mekanik di lapangan dibanding sebagai staf di Administrasi Teknik karena ingin menempa diri menjadi mekanik helikopter Apache handal,”ujar Kapten Hanif.

Pada bagian akhir wawancara, Hayyu berpesan kepada rekan-rekan sesama Kowad untuk bisa bekerja lebih profesional. “Walaupun kita ini wanita, kita tetap militer,”tandasnya.

Dia juga berpesan kepada generasi muda, jangan mudah menyerah meski sulit dan diremehkan, terus belajar dan berusaha seraya berdoa agar Tuhan selalu menyertai. “Saya percaya apa yang saya jalani saat ini datangnya dari Allah. Sehingga saya berusaha menjalaninya sebaik mungkin. Suka dan duka adalah penyemangat dan warna dalam hidup,”pungkasnya dengan penuh keyakinan dan optimisme.
(cip)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1985 seconds (10.177#12.26)