Kapolri Ingin Konsep Presisi Tidak Sekadar Jargon di Masyarakat

Jum'at, 03 Desember 2021 - 19:37 WIB
loading...
Kapolri Ingin Konsep Presisi Tidak Sekadar Jargon di Masyarakat
Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menginginkan konsep Presisi (Prediktif, Responsibilitas dan Transparansi Berkeadilan) tidak hanya sekadar jargon. Foto/MPI
A A A
BALI - Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menginginkan konsep Presisi (Prediktif, Responsibilitas dan Transparansi Berkeadilan) tidak hanya sekadar jargon. Namun, harus benar-benar dirasakan manfaatnya oleh masyarakat luas.

Hal itu disampaikan Sigit saat memberikan pengarahan di Apel Kasatwil Polri yang diselenggarakan di Bali, Jumat (3/12/2021). Baca juga: Menantu HRS di Reuni 212: Terima Kasih Kapolri, Habib Rizieq Sehat di Rutan

"Karena jargon salam Presisi tidak hanya berhenti sampai di situ. Tapi bagaimana kemudian salam Presisi betul-betul dirasakan di hati masyarakat," ujar Sigit.

Sigit memaparkan dari evaluasi pencapaian transisi menuju Polri Presisi, secara kuantitas hasilnya sudah cukup bagus rata-rata di atas 95%. Rinciannya, 97,33% untuk transformasi organisasi, 98,36% transformasi operasional.

Lalu, 95,83% untuk transformasi pelayanan publik dan 97,34% bagi transformasi pengawasan. Baca juga: Usai Bertemu Kapolri, Jenderal Dudung Instruksikan Hal Ini ke Prajurit TNI AD

"Harapan saya tentunya pencapaian ini tentunya harus dilanjutkan di tahap triwulan berikutnya. Harapannya bukan hanya kuantitas capaian program yang bisa dilaksanakan, namun kualitas dari program yang ada utamanya rekan-rekan telah buat inovasi, maka bagaimana kemudian inovasi betul-betul bisa dimanfaatkan dan bisa dirasakan oleh masyarakat," tutup Sigit.

(kri)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2322 seconds (11.97#12.26)