Belajar Adil dari Yap Thiam Hien, Pembela Kaum Tertindas

loading...
Belajar Adil dari Yap Thiam Hien, Pembela Kaum Tertindas
Yap Thiam Hien adalah advokat ulung yang pernah menggetarkan hati lawan maupun kawan dengan komitmennya yang tak kenal kompromi pada keadilan. Foto/Istimewa
JAKARTA - Yap Thiam Hien adalah advokat ulung yang pernah menggetarkan hati lawan maupun kawan dengan komitmennya yang tak kenal kompromi pada keadilan. Komitmennya terhadap keadilan terekspresikan dalam pembelaannya terhadap hak kaum tertindas.

"Jika Anda hendak menang perkara, jangan pilih saya sebagai advokat Anda, karena pasti kita akan kalah. Tapi jika Anda merasa cukup dan yakin mengemukakan kebenaran Anda, maka saya bersedia menjadi pembela Anda?" Baca juga: Semboyan Negara Indonesia, Asal Usul dan Makna Bhinneka Tunggal Ika

Yap Thiam Hien selalu mengawali konsultasi dengan calon kliennya dengan menyampaikan pertanyaan tersebut. Kalimat yang dilontarkan Yap Thiam Hien itu tak lekang oleh waktu meski dia sudah tiada.

Yap adalah seorang pengacara Indonesia keturunan Tionghoa. Dia lahir lahir di Koeta Radja, Aceh pada 25 Mei 1913. Ia mengabdikan seluruh hidupnya berjuang demi menegakkan keadilan dan hak asasi manusia (HAM). Namanya kemudian diabadikan sebagai nama sebuah penghargaan yang diberikan kepada orang-orang yang berjasa besar bagi penegakan hak asasi manusia di Indonesia.



Yap yang biasa dipanggil "John" oleh teman-teman akrabnya adalah anak sulung dari tiga bersaudara dari Yap Sin Eng dan Hwan Tjing Nio. Keluarganya masih keturunan Cabang Atas, yaitu golongan baba bangsawan di Hindia Belanda. Kakek buyutnya, Yap A Sin, menjabat sebagai Luitenant der Chinezen di Kutaraja adalah kelahiran Guangdong di Tiongkok yang hijrah ke Bangka lalu menetap di Aceh.

Ketika monopoli opium di Hindia Belanda dihapuskan, kehidupan keluarga Yap dan banyak tokoh masyarakat Tionghoa saat itu merosot. Ditambah lagi oleh kekeliruan investasi di Aceh berupa kebun kelapa yang ternyata tidak memberikan hasil yang menguntungkan. Pada tahun 1920 kedudukan keluarga Yap digantikan oleh keluarga Han, yang datang dari Jawa Timur.

Yap dibesarkan dalam lingkungan perkebunan yang sangat feodalistik. Kondisi lingkungan feodalistik ini telah menempa pribadi cucu Kapitan Yap Hun Han (Jap Joen Khoy) ini sejak kecil bersifat memberontak dan membenci segala bentuk penindasan dan kesewenang-wenangan.

Pada usia 9 tahun, ibu Yap meninggal dunia. Ia dan kedua orang adiknya kemudian dibesarkan oleh Sato Nakashima, seorang perempuan Jepang yang merupakan gundik kakeknya. Sato ternyata memainkan peranan besar dalam kehidupan Yap, memberikan kemesraan keluarga yang biasanya tidak ditemukan dalam keluarga Tionghoa serta rasa etis yang kuat yang kelak menjiwai kehidupan Yap pada masa dewasa.

Yap Sin Eng, ayah Yap ternyata adalah figur yang lemah. Namun Sin Eng ikut membentuk kehidupan anak-anaknya karena ia memutuskan untuk memohon status hukum disamakan (gelijkstelling) dengan bangsa Eropa. Hal ini memungkinkan anak-anaknya memperoleh pendidikan Eropa, meskipun mereka telah kehilangan status sebagai tokoh masyarakat.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top