Adu Cepat Vaksinasi Melawan Penularan Covid-19

loading...
Adu Cepat Vaksinasi Melawan Penularan Covid-19
Program vaksinasi Covid-19 terus dikebut. FOTO/DOK Sindonews
Saat ini penularan Covid-19 seolah-olah sedang berkejaran dengan penanganan kasus baru dan vaksinasi. Dalam beberapa hari terakhir, lonjakan kasus baru virus korona bahkan menyentuh angka di atas 20.000 per hari.

Di sisi lain, upaya penanganan kasus Covid-19 juga terus dilakukan. Selain kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berskala mikro di hampir semua daerah, pemerintah juga gencar melakukan vaksinasi kepada masyarakat. Harapannya, agar tercipta kekebalan komunal (herd immunity) sehingga penularan covid bisa ditekan.

Masifnya penambahan kasus harian Covid-19 ini berujung pada naiknya tingkat hunian rumah sakit nasional. Sebagai contoh, per Minggu (27/6) di Tangerang Selatan, Banten, berdasarkan pantauan pada aplikasi sistem informasi rawat inap (siranap), nyaris tidak ada tempat tidur yang tersedia untuk perawatan pasien Covid-19. Dari belasan rumah sakit yang ada pada sistem tersebut, hanya dua-tigabedyang tesedia. Itu pun ketika dicek lagi pada siang hari menjelang sore, siranap tidak bisa diakses sama sekali.

Kondisi ini menggambarkan betapa masyarakat kini berada dalam kondisi harap-harap cemas. Mereka pantas khawatir karena pelayanan terdekat seperti puskesmas tidak bisa berbuat banyak, selain memberikan rujukan ke rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut.



Kondisi seperti ini tentu saja memerlukan langkah penanganan jangka pendek yang taktis agar masyarakat yang terpapar Covid-19 bisa tertangani dengan baik. Kini bukan saatnya juga kita menyalahkan pihak tertentu karena gelombang penularan korona kali ini sungguh tidak bisa lagi dihindari.

Selain penyediaan fasilitas kesehatan yang memadai, upaya pencegahan terus dilakukan oleh pemerintah. Program vaksinasi terus dikebut, bahkan ditargetkan bisa mencapai dua juta orang per hari. Adapun untuk saat ini, tepatnya pada Sabtu (26/6) penyuntikan vaksin sudah mencapai kisaran 1,3 juta.

Ambisi terkait program vaksinasi nasional ini langsung disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) seraya meminta kepada jajarannya untuk mengakselerasi vaksinasi Covid-19 agar segera tercapai kekebalan komunal lebih cepat.

Saat mengunjungi vaksinasi massal di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta, Sabtu (26/6) pagi lalu, Presiden menyatakan bersyukur bisa melaksanakan vaksinasi massal di seluruh Tanah Air.

Vaksinasi di GBK menyasar sedikitnya 8.000 masyarakat umum. Tak hanya di GBK, vaksinasi massal juga diselenggarakan secara serentak di 14 Komando Daerah Militer (Kodam) di seluruh Indonesia, yang turut ditinjau Kepala Negara melalui konferensi video.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top