Gelar Doktor Habib Rizieq Sindir Kampus yang Hilang Sikap Kritis

loading...
Gelar Doktor Habib Rizieq Sindir Kampus yang Hilang Sikap Kritis
Rocky Gerung menilai gelar doktor yang diterima Habib Rizieq sebagai hadiah bagi sikap metodologis kampus yang semakin kehilangan daya kritisnya. Foto/ist
JAKARTA - Kamis (15/4/2021) boleh jadi merupakan momentum paling emosional bagi Habib Rizieq Shihab . Di tengah tekanan psikis dan politis yang dirasakan begitu hebat, dia bisa menyelesaikan ujian akademisnya dengan baik dari dalam tahanan.

Lewat disertasi berjudul "Metodologi Pemilahan Antara Usul Dan Furu' Dalam Aqidah Dan Syari’ah Serta Akhlaq Menurut Ahlus Sunnah Wal Jama'ah", Habib Rizieq berhasil meraih gelar doktor dari Universiti Sains Islam Malaysia (USIM).

Baca juga: Dicecar Kubu Habib Rizieq, Begini Penjelasan Anak Buah Bima Arya soal Kasus RS UMMI

Aktivis dan pengamat politik Rocky Gerung menyebut keberhasilan Habib Rizieq menyelesaikan studi S3 tersebut menjadi inti yang menjawab proses peradilan terhadapnya. ”Habib Rizieq membuktikan bahwa dirinya intelektual dan seorang intelektual itu pasti berpikiran terbuka, tidak picik,” tutur Rocky dalam video di saluran youtube, Jumat (16/4/2021).

Rocky mengungkapkan, proses peradilan yang dialami Habib Rizieq sejatinya bermula dari tuduhan bahwa dia seolah-olah orang picik. Hanya memandang politik, ekonomi dan budaya hanya dari kacamata Islam. Tetapi gelar akademik yang baru diterimanya itu menjungkalkan tudingan miring tersebut. ”Tidak mungkin dia dapat gelar doktor kalau pikirannya picik, kan logikanya begitu,” katanya.



Baca juga: Dari Balik Rutan, Habib Rizieq Shihab Selesaikan Gelar S-3

Menurut Rocky, apa yang diperoleh Habib Rizieq adalah hadiah yang bagus Indonesia. Tidak saja untuk kemajemukan tapi juga ilmu pengetahuan. Sebenarnya ini juga hadiah bagus untuk sikap metodologis kampus-kampus yang semakin kehilangan kritisisme,” ujar mantan pengajar kuliah filsafat UI ini.
(muh)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top