Demokrat Bali Ditelepon untuk Dukung KLB, Ditawari Iming-Iming

loading...
Demokrat Bali Ditelepon untuk Dukung KLB, Ditawari Iming-Iming
Ketua DPD Partai Demokrat Bali Made Mudarta mengungkapkan empat Ketua DPC ditelepon oleh seseorang untuk mendukung KLB dan menawarkan iming-iming. FOTO/SINDOnews/MIFTAHUL CHUSNA
JAKARTA - Sejumlah Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat di Bali mengaku menerima telepon yang isinya diminta mendukung Kongres Luar Biasa (KLB) .

"Ada empat Ketua DPC yang dihubungi. Buleleng, Klungkung, Jembrana dan Bangli. Komunikasinya berkaitan dengan KLB ingin mengganti AHY," kata Ketua DPD Partai Demokrat Bali Made Mudarta, Senin (1/3/2021).

Menurutnya, informasi itu terungkap setelah empat Ketua DPC itu melapor kepada dirinya. Laporan itu telah dia teruskan kepada Ketua Umum AHY dan ketua majelis tinggi partai Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Baca juga: Klaim Dukungan DPC-DPD Demokrat Capai 80%, KLB Akan Digelar April 2021

Mudarta mengungkap, keempat Ketua DPC itu menerima telepon dalam sepekan terakhir. Si penelpon menggunakan nomor yang tidak dikenal.

Dalam sambungan telepon itu, si penelpon meminta ketemu. Keempat Ketua DPC itu juga dijanjikan akan dipertemukan dengan orang dari Jakarta.



Si penelpon juga menawarkan iming-iming. "Paket. Di dalamnya energi," beber Mudarta.

Ditanya siapa penelepon yang dimaksud, Mudarta hanya mengatakan dia adalah orang yang pernah menjadi kader partai dan sekarang sudah pindah ke partai lain. "Kami sudah tahu orangnya. Dia yang sering menyerang ketua umum dan ketua majelis tinggi partai," katanya.

Baca juga: Pemecatan 7 Kader Dinilai Bakal Mempercepat KLB Demokrat

Mudarta menegaskan, DPD Demokrat Bali dan sembilan DPC se-Bali hingga kini tetap solid mendukung kepemimpinan AHY. "Isu KLB akan digelar di Bali, kami menolak dengan tegas," katanya.Sejumlah Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat di Bali mengaku menerima telepon yang isinya diminta mendukung Kongres Luar Biasa (KLB).

"Ada empat Ketua DPC yang dihubungi. Buleleng, Klungkung, Jembrana dan Bangli. Komunikasinya berkaitan dengan KLB ingin mengganti AHY," kata Ketua DPD Partai Demokrat Bali Made Mudarta, Senin (1/3/2021).

Menurutnya, informasi itu terungkap setelah empat Ketua DPC itu melapor kepada dirinya. Laporan itu telah dia teruskan kepada Ketua Umum AHY dan ketua majelis tinggi partai Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).



Mudarta mengungkap, keempat Ketua DPC itu menerima telepon dalam sepekan terakhir. Si penelpon menggunakan nomor yang tidak dikenal.



Dalam sambungan telepon itu, si penelpon meminta ketemu. Keempat Ketua DPC itu juga dijanjikan akan dipertemukan dengan orang dari Jakarta.

Si penelpon juga menawarkan iming-iming. "Paket. Di dalamnya energi," beber Mudarta.

Ditanya siapa penelepon yang dimaksud, Mudarta hanya mengatakan dia adalah orang yang pernah menjadi kader partai dan sekarang sudah pindah ke partai lain. "Kami sudah tahu orangnya. Dia yang sering menyerang ketua umum dan ketua majelis tinggi partai," katanya.

Mudarta menegaskan, DPD Demokrat Bali dan sembilan DPC se-Bali hingga kini tetap solid mendukung kepemimpinan AHY. "Isu KLB akan digelar di Bali, kami menolak dengan tegas," katanya.
(abd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top