Ekpos Gerakan Moeldoko Strategi AHY Jitu Agar Tak Di-Tommy Soeharto-kan

Sabtu, 06 Februari 2021 - 05:30 WIB
loading...
Ekpos Gerakan Moeldoko Strategi AHY Jitu Agar Tak Di-Tommy Soeharto-kan
Langkah Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono membeberkan kepada publik soal gerakan Moeldoko dinilai sudah tepat agar tidak bernasib sama seperti Tommy Soeharto di Partai Berkarya. Foto/antara
A A A
JAKARTA - Langkah Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono ( AHY ) mengumumkan secara terbuka tentang adanya upaya kudeta terhadapnya dinilai sudah tepat.

Baca juga : Jokowi Tak Balas Surat AHY, Politikus PDIP: Gagallah Upaya Demokrat Framing Opini

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin berpendapat, bila hal itu tidak disampaikan, bisa jadi dalam waktu dekat ini kepemimpinan Demokrat benar-benar dapat diambil alih dari AHY.

"Justru itu strategi yang bagus dari AHY, dengan menyurati Jokowi dan berteriak ke publik. Karena jika kedua hal tersebut tak dilakukan, paling lama bulan ini jabatan dia didongkel dari Ketum Demokrat. Jadi jika diam saja, tak melempar soal rencana kudeta ke publik, maka hilang itu jabatan ketum," katanya dihubungi Sabtu (6/2/2021).

(Baca: Soal Moeldoko, Demokrat Ingatkan Lengsernya Megawati di KLB PDI oleh Soerjadi)

Ujang menjabarkan, contoh paling dekat mengenai dongkel mendongkel ketua partai adalah Partai Berkarya. Tommy Soeharto dipaksa lengser oleh kelompok Muchdi Pr dengan penguatan legitimasi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

Ujang mengatakan internal Partai Berkarya awalnya tidak percaya bahwa ”kudeta” kepemimpinan partai tersebut akan terjadi. Mereka terlambat menyadari munculnya gerakan kongres luar biasa (KLB) dadakan yang menghasilkan kepemimpinan Muchdi.

Baca juga : Klaim Moeldoko Didukung Nasdem dan PKB di Pilpres 2024 Cuma Jualan Nama

Ekpos Gerakan Moeldoko Strategi AHY Jitu Agar Tak Di-Tommy Soeharto-kan


Tak butuh waktu lama, kepengurusan Muchdi segera mendapatkan stempel dari Kemenkumham. Barulah orang-orang Tommy bereaksi. Ujang meyakini hal itu bisa menimpa Partai Demokrat andai saja AHY tidak bergerak cepat.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2308 seconds (10.55#12.26)