Isu Kudeta Wujud Paniknya SBY lantaran AHY Tak Kunjung Moncer

loading...
Isu Kudeta Wujud Paniknya SBY lantaran AHY Tak Kunjung Moncer
Isu kudeta yang disponsori istana dianggap sebagai strategi playing victim yang kerap dimainkan SBY untuk mendongkrak popularitas Partai Demokrat dan AHY. Foto/dok.SINDOnews
JAKARTA - Isu 'kudeta' di Partai Demokrat mengemuka setelah ketua umumnya, Agus Harimurti Yudhoyono (AYH) membeberkan hal itu secara terbuka. Putra Presiden Keenam Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu menyebut ada lima orang istana negara yang hendak merebut pucuk kepemimpinan partai berlambang Bintang Mercy dari tangannya secara paksa.

Direktur Eksekutif Sudut Demokrasi Riset dan Analisis (SUDRA) Fadhli Harahab meyakini isu kudeta berembus karena SBY mulai panik lantaran elektabilitas putra kesayangannya itu tak kunjung meningat alias belum moncer di papan survei. "Kepanikan SBY karena dukungan terhadap AHY belum menunjukan kenaikan signifikan," kata Fadhli saat dihubungi SINDOnews, Selasa (2/2/2021).

(Baca: Isu Istana Sponsor Kudeta, AHY Cegah Kader dan Loyalis Demokrat Terlelap)

Analis politik asal UIN Jakarta itu menilai kepanikan itu terlihat karena SBY menyadari berbagai momentum politik kedepan juga cukup berat. Isu normalisasi Pilkada Serentak yang tadinya mendapat dukungan mayoritas parpol tiba-tiba berubah arah menjadi pukulan bagi 'Demokrat' karena dinilai menutup jalan bagi AHY untuk membuktikan diri.



"Momentum Pilkada Serentak, khususnya DKI sebetulnya adalah ajang bagi AHY sebelum melenggang ke Pilpres 2024. Tetapi momen itu mendapat hadangan, sehingga kemungkinan besar Pilkada digelar setelah Pilpres 2024," ujarnya.

(Baca: Letupkan Isu Kudeta Demokrat, AHY Deklarasi Perang Terbuka)

Karenanya, Demokrat mulai memainkan strategi lain untuk dapat meraih simpati masyarakat melalui isu 'intimidasi' di internalnya. Fadhli menganggap, isu ini mengingatkan pola 'flaying victim' yang dinilai ampuh untuk merengkuh citra elektoral dari masyarakat.

"Citra yang ingin dibangun adalah adanya intimidasi dari pihak istana yang ingin memecah belah partai Demokrat," pungkasnya.
(muh)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top