Pandemi Covid-19, LAN Ubah Strategi Pengembangan Kompetensi ASN

loading...
Pandemi Covid-19, LAN Ubah Strategi Pengembangan Kompetensi ASN
Deputi Kajian dan Inovasi Manajemen Aparatur Sipil Negara LAN-RI Agus Sudrajat (kanan) dan Kepala Puslatbang PKASN LAN-RI Hari Nugraha. Foto/SINDOnews/Agung Bakti Sarasa
BANDUNG - Pandemi COVID-19 memaksa Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia (LAN-RI) mengubah strateginya dalam upaya pengembangan kompetensi aparatur sipil negara (ASN).

Deputi Kajian dan Inovasi Manajemen Aparatur Sipil Negara LAN RI Agus Sudrajat menuturkan, setiap ASN memiliki hak untuk mendapatkan peningkatan kompetensi sebanyak 20 jam per tahun.

Namun, pandemi COVID-19 telah memaksa pihaknya menerapkan sistem pembelajaran berbasis elektronik (e-learning) untuk mengejar target seluruh ASN mendapatkan peningkatan kompetensi hingga 2024 mendatang.

Untuk mengejar target tersebut, LAN pun mengubah strategi melalui pengembangan digitalisasi sistem peningkatan kompetensi ASN dengan membangun platform ASN Unggul dan ASN Corporate University.



"Karena kalau dihitung-hitung hingga 2024, tidak akan cukup semua ASN di Indonesia mendapatkan akses untuk peningkatan kompetensi tersebut secara klasik, makanya kami bangun platform e-learning," jelas Agus seusai Diskusi Publik 'Membangun ASN Unggul Melalui Pengembangan Kompetensi Teknis ASN' di Kota Bandung, Rabu (25/11/2020).

(Baca juga: Perekrutan PPPK Diharap Bantu 2.802 Guru Honorer Jadi ASN ).

Namun, Agus mengakui, baru 0,47 ASN berusia di atas 45 tahun di Indonesia yang dapat mengakses platform digitalisasi sistem peningkatan kompetensi ASN yang merupakan hasil kajian Pusat Pelatihan dan Pengembangan dan Pemetaan Kompetensi ASN (Puslatbang PKASN) tersebut. "Sisanya, masih mengalami gagap teknologi maupun terkendala masalah teknis jaringan internet," ujar Agus.



Agus menyebutkan, jumlah ASN di Indonesia saat ini sebanyak 4 juta orang dan 19 persen di antaranya merupakan ASN berusia 45-60 tahun. Artinya, masih ada ratusan ribu ASN berusia 45-60 tahun di Indonesia yang kesulitan mengakses digitalisasi sistem peningkatan kompetensi ASN
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top