Bappenas: Pandemi Covid-19 Berisiko Ganggu Kesehatan Reproduksi

loading...
Bappenas: Pandemi Covid-19 Berisiko Ganggu Kesehatan Reproduksi
Bappenas mengungkapkan kemungkinan risiko gangguan pada kesehatan reproduksi selama pandemi Covid-19. Foto/ist
JAKARTA - Pagebluk virus Corona (Covid-19) bisa berimbas terhadap kesehatan reproduksi , ibu dan anak. Direktur Kesehatan & Gizi Masyarakat Kementerian PPN/ Bappenas Pungkas Bajuhri Ali mengatakan, sejumlah permasalahan kesehatan reproduksi muncul selama pandemi.

Berdasarkan survei Aliansi Satu Visi terkait situasi hak kesehatan seksual dan reproduksi remaja pada Agustus-Oktober 2020, tercatat sekitar 6,74% dari remaja 18-24 tahun yang belum menikah ternyata telah berhubungan seksual. Di antara itu, 44% tidak menggunakan kontrasepsi, 51% menggunakan kondom, dan 5% menggunakan pil KB.

“Dalam jangka panjang kondisi ini (pandemi Covid-19) dapat menimbulkan risiko gangguan kesehatan seksual dan reproduksi. Situasi ini berpotensi meningkatkan perilaku berisiko remaja dan kehamilan yang tidak diinginkan (KTD) serta menurunnya akses terhadap pelayanan program KB,” jelas Pungkas dalam Konferensi Nasional Kesehatan Reproduksi secara daring, Rabu (25/11/2020).

(Baca: Kasus Narkoba Naik di Tengah Pandemi Covid-19, BNN-Kemenpora Bentuk KIPAN)



Bahkan, ia juga menyoroti angka perilaku pornografi selama pandemi. Sebanyak 45% remaja pernah menonton tayangan pornografi dan 35% di antaranya mengalami adiksi pornografi.

Persoalan lain juga mencakup menurunnya pemakaian kontrasepsi untuk pasangan usia subur 15-49 tahun. Berdasarkan survei daring BKKBN pada April-Juli 2020, ada penurunan prevalensi pemakaian kontrasepsi modern (mCPR) sekitar 4% metode dibandingkan sebelum pandemi terjadi yaitu dari 63,7% menjadi 59,6%. Sementara, pemakaian kontrasepsi tradisional meningkat dari 4,5% menjadi 5,2%.

“Keadaan ini mengindikasikan adanya kebutuhan untuk mencegah kehamilan, namun terkendala dengan adanya pembatasan akses atau adanya kekhawatiran untuk melakukan kontak fisik dengan provider kesehatan selama pandemi,” terang dia.



(Baca: Soal Penangkapan Menteri KKP, Prabowo Minta Tunggu Laporan Resmi KPK)
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top